Rusia: Masa Depan Tatanan Dunia Diputuskan Hari Ini

Minggu, 25 September 2022 - 10:48 WIB
loading...
Rusia: Masa Depan Tatanan Dunia Diputuskan Hari Ini
Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov. Foto/Sputnik
A A A
NEW YORK - Keamanan masa depan, arsitektur ekonomi dan politik dunia sedang diputuskan hari ini dan terarah kepada orang-orang di dunia untuk menentukan apakah itu akan menjadi tatanan yang didominasi oleh Barat dan miliara emas, atau oleh kekuatan global progresif.

Hal itu diungkapkan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, saat berpidato pada pertemuan Sidang Umum PBB.

"Kita bertemu pada saat yang sulit dan dramatis. Krisis berkembang, dan situasi di bidang keamanan internasional memburuk dengan cepat. Alih-alih melakukan dialog yang jujur dan mencari kompromi, yang kami hadapi adalah disinformasi, pembingkaian dan provokasi," kata Lavrov seperti dikutip dari Sputnik, Minggu (25/9/2022).

Baca: Abbas Salahkan Dunia Internasional karena Membiarkan Israel Tindas Palestina

Lavrov menuduh kekuatan Barat telah merusak kepercayaan pada hukum dan lembaga internasional sebagai jaminan keadilan dan perlindungan yang lemah dari yang kuat.

Menurutnya tren negatif ini telah diperlihatkan secara terbuka dalam bentuk terkonsentrasi di PBB, mengikis prinsip-prinsip di mana badan itu didirikan.

"Masa depan tatanan dunia sedang diputuskan hari ini. Ini jelas bagi pengamat yang tidak memihak," katanya.

"Pertanyaannya adalah apakah itu akan menjadi tatanan di mana satu hegemoni memaksa semua orang untuk hidup sesuai dengan 'aturan' mereka yang terkenal hanya menguntungkan dirinya sendiri. Atau apakah ini akan menjadi dunia yang demokratis dan adil - dunia tanpa pemerasan dan intimidasi dari orang-orang yang tidak diinginkan, tanpa neo-Nazisme dan neo-kolonialisme?" tanyanya.

Baca: China: AS Kirim 'Sinyal Berbahaya' ke Taiwan

"Rusia telah membuat pilihan tegas yang mendukung yang terakhir, dan bersama-sama dengan sekutu, mitra, dan sejenisnya- orang-orang yang berpikiran menyerukan untuk bekerja pada implementasinya," tegas Lavrov.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1449 seconds (11.252#12.26)