Cegah Protes Terus Berkembang, Iran Blokir Internet dan Medsos

Jum'at, 23 September 2022 - 14:19 WIB
loading...
Cegah Protes Terus Berkembang, Iran Blokir Internet dan Medsos
Iran memblokir internet dan media sosial guna mencegah berkembangnya aksi protes kematian Mahsa Amini. Foto/Ilustrasi
A A A
TEHERAN - Iran telah memblokir internet di beberapa wilayah Ibu Kota Teheran dan Kurdistan dan memblokir akses ke platform media sosial seperti Instagram dan WhatsApp. Langkah itu dilakukan untuk membatasi gerakan demonstrasi kematian Mahsa Amini yang terus berkembang dan mengandalkan media sosial untuk mendokumentasikannya.

Ini terjadi ketika demonstrasi anti-rezim tumpah ke dunia maya, dengan video wanita membakar jilbab mereka menjadi viral. Wanita lain telah memposting video emosional di mana mereka memotong rambut mereka sebagai protes di bawah tagar #Mahsa_Amini.

Di Iran selatan, rekaman video yang konon dari hari Rabu menunjukkan para demonstran membakar gambar raksasa di sisi gedung Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pengawal Revolusi yang dihormati, yang tewas dalam serangan AS tahun 2020 di Irak.

Demonstran melemparkan batu ke pasukan keamanan, membakar kendaraan polisi dan tempat sampah serta meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah, kata kantor berita resmi Iran IRNA.

Pada hari Kamis, media Iran mengatakan tiga anggota milisi yang dikerahkan untuk menangani perusuh ditikam atau ditembak mati di kota barat laut Tabriz, kota pusat Qazvin dan Mashhad di timur laut negara itu.

Seorang anggota keempat pasukan keamanan tewas di kota selatan Shiraz, kantor berita Iran melaporkan, menambahkan bahwa seorang pengunjuk rasa ditikam sampai mati di Qazvin, menambah enam kematian pengunjuk rasa yang telah diumumkan oleh para pejabat.

Pihak berwenang Iran telah membantah terlibat dalam para kematian pengunjuk rasa.

Amnesty International mengatakan telah mencatat kematian delapan orang - enam pria, satu wanita dan seorang anak - dengan empat tembakan oleh pasukan keamanan dari jarak dekat dengan pelet logam.

Aksi protes tersebut termasuk yang paling serius di Iran sejak kerusuhan November 2019 terkait kenaikan harga bahan bakar.

Baca: Demo soal Kematian Mahsa Amini Menyebar di 50 Kota Iran, Kantor Polisi Dibakar
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2210 seconds (11.97#12.26)