Dmitry Medvedev: Rusia Siap Gunakan Senjata Nuklir untuk Pertahankan Wilayah Baru

Kamis, 22 September 2022 - 18:11 WIB
loading...
Dmitry Medvedev: Rusia Siap Gunakan Senjata Nuklir untuk Pertahankan Wilayah Baru
Wakil Kepala Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev (kiri) sebut Moskow siap gunakan senjata nuklir strategis untuk mempertahankan wilayahnya yang baru. Foto/REUTERS
A A A
MOSKOW - Dmitry Medvedev, Wakil Kepala Dewan Keamanan Rusia, mengatakan Rusia siap menggunakan senjata nuklir strategis untuk mempertahankan wilayahnya yang baru.

Wilayah baru yang dimaksud adalah wilayah-wilayah Ukraina yang memerdekakan diri dan bersiap referendum untuk gabung dengan Federasi Rusia. Sejauh ini, Donetsk dan Luhansk yang bersiap untuk referendum.

“Rusia siap untuk mempertahankan wilayah [baru] yang ditambahkan ke dalamnya dengan segala cara, termasuk [menggunakan] senjata nuklir strategis,” kata Medvedev, seperti dikutip Reuters, Kamis (22/9/2022).

Baca juga: Apa yang Terjadi Jika Putin Nekat Pencet Tombol Serangan Nuklir?

Medvedev, mantan presiden yang merupakan sekutu dekat Presiden Vladimir Putin, mengatakan pemungutan suara untuk calon wilayah-wilayah baru Rusia akan dijalankan. "Dan tidak ada jalan kembali," ujarnya.

“Pembentukan Barat dan semua warga negara-negara NATO pada umumnya perlu memahami bahwa Rusia telah memilih jalannya sendiri,” kata Medvedev.

Pernyataannya muncul 24 jam setelah Putin mengangkat prospek perang nuklir atas konflik di Ukraina, sebuah langkah yang dikecam oleh beberapa pemimpin dunia, termasuk Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Liz Truss di Majelis Umum PBB di New York.

Putin, dalam pidatonya pada Rabu pagi, memperingatkan terhadap "pemerasan nuklir”, mengancam akan menanggapi dengan kekuatan persenjataannya sendiri yang luas.

"Barat telah terlibat dalam pemerasan nuklir terhadap kami," katanya.

"Dalam kebijakan anti-Rusia yang agresif, Barat telah melewati semua batas,” kata Putin.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2100 seconds (11.97#12.26)