Mengapa Palestina Bersedia Menerima Pengungsi Yahudi yang Diusir Adolf Hitler? Ini Jawabannya

Rabu, 21 September 2022 - 19:34 WIB
loading...
Mengapa Palestina Bersedia Menerima Pengungsi Yahudi yang Diusir Adolf Hitler? Ini Jawabannya
Imigran Yahudi ilegal dari Eropa terlihat di kapal Exodus di pelabuhan Haifa dalam file foto 22 Maret 1947 yang dirilis Kantor Pers Pemerintah Israel (GPO) dan diperoleh Reuters pada 18 Juni 2018. Foto/GPO/Frank Shershel/REUTERS
A A A
TEPI BARAT - Holocaust merupakan peristiwa besar sekaligus kejam yang terjadi di tahun 1933 sampai 1945. Peristiwa ini didalangi rezim Nazi Jerman Adolf Hitler.

Melansir laman History, Hitler melihat orang Yahudi merupakan ras lebih rendah dan menjadi ancaman untuk kemurnian ras Jerman.

Maka dari itu, selama bertahun-tahun orang Yahudi mendapat penyiksaan dan dibantai dalam peristiwa Holocaust.

Baca juga: Memanas, China Respons Mobilisasi 300 Ribu Pasukan Cadangan Rusia

Di tahun 1930-an, setidaknya ada lebih 60 ribu orang Yahudi yang bermigrasi ke Palestina. Sejumlah orang Yahudi pergi ke Palestina secara diam-diam atau dikenal dengan aliyah.

Sebab, jika ketahuan, mereka akan dilenyapkan. Merujuk pada perjanjian Haavara atau perjanjian transfer, orang-orang Yahudi bisa melarikan diri dari penganiayaan Hitler dan rezimnya.

Orang-orang Yahudi juga bisa menyelamatkan sebagian harta bendanya dengan cara melepaskannya sebelum hijrah.

Baca juga: Serbia Peringatkan Perang Global Segera Terjadi, Negara-negara Kecil Waspadalah!

Nantinya, harta itu bisa dialihkan ke Palestina dan diperoleh kembali sebagai barang ekspor Jerman.

Sementara itu, orang Yahudi yang pindah ke Palestina menemui beberapa kendala, salah satunya adalah UU (undang-undang) Jerman yang melarang ekspor mata uang asing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0872 seconds (10.55#12.26)