Lagi, Kapal Perang AS dan Kanada Berlayar Melintasi Selat Taiwan

Rabu, 21 September 2022 - 14:30 WIB
loading...
Lagi, Kapal Perang AS dan Kanada Berlayar Melintasi Selat Taiwan
Lagi, Kapal Perang AS dan Kanada Berlayar Melintasi Selat Taiwan. FOTO/Reuters
A A A
TAIPEI - Sebuah kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) dan fregat Kanada melakukan transit rutin melalui Selat Taiwan pada Selasa (20/9/2022). Kedua kapal itu melintas di saat ketegangan militer yang meningkat antara Beijing dan Taipei.

Transit itu adalah yang kedua dalam sebulan yang dilakukan oleh kapal Angkatan Laut AS, dan yang kedua bersama oleh AS dan Kanada dalam waktu kurang dari setahun, sejak Oktober 2021.

Baca: Amerika: AL China Besar, Kapal-kapal Perangnya Sangat Mampu Blokade Taiwan

“Kerja sama seperti ini merupakan inti dari pendekatan kami untuk kawasan yang aman dan makmur,” kata Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Reuters.

“Kapal perusak rudal kelas Arleigh Burke Higgins dan kapal fregat kelas Halifax Angkatan Laut Kanada melakukan transit melalui koridor di selat yang berada di luar laut teritorial negara pantai mana pun,” lanjut pernyataan itu.

Menteri Pertahanan Kanada Anita Anand mengatakan, bahwa sebagai negara Pasifik, negaranya sangat berkomitmen untuk menegakkan stabilitas dan kemakmuran global di kawasan Indo-Pasifik.

“Transit rutin Selat Taiwan hari ini menunjukkan komitmen kami untuk Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan inklusif,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Baca: Tak Seperti di Ukraina, AS Pasang Badan untuk Taiwan Jika Diinvasi China

Sikap serupa dicetuskan oleh Taiwan. Kementerian Luar Negeri Taiwan menyambut baik tindakan tersebut. “Operasi ini melalui Selat Taiwan, bahkan lebih, merupakan demonstrasi konkret dari oposisi tegas dari sekutu demokratis terhadap upaya ekspansi China,” katanya.

Sementara itu, China mengutuk misi tersebut, dengan mengatakan pasukannya "memperingatkan" kapal-kapal itu. Beberapa tahun terakhir, China telah melihat kapal perang AS, dan kadang-kadang kapal-kapal dari negara-negara sekutu, seperti Inggris dan Kanada, secara rutin berlayar melalui selat itu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1418 seconds (11.97#12.26)