Bus Terbalik Saat Menuju Fasilitas Karantina COVID-19 di China, 27 Tewas

Minggu, 18 September 2022 - 22:39 WIB
loading...
Bus Terbalik Saat Menuju Fasilitas Karantina COVID-19 di China, 27 Tewas
Ilustrasi. FOTO/Vector Stok
A A A
BEIJING - Dua puluh tujuh orang meninggal dalam perjalanan ke fasilitas karantina COVID-19 , ketika bus mereka jatuh di barat daya China , Minggu (18/9/2022). Menurut pihak berwenang, ini adalah kecelakaan lalu lintas paling mematikan di negara tersebut tahun ini.

“Kecelakaan itu terjadi di jalan raya di pedesaan provinsi Guizhou, ketika kendaraan yang membawa 47 orang terbalik," kata polisi daerah Sandu dalam sebuah pernyataan di media sosial, seperti dikutip dari AFP.

Baca: Wabah COVID-19 Kembali Meningkat, China Lockdown Jutaan Orang

Menurut polisi, 27 orang dirawat karena cedera dan petugas tanggap darurat dikirim ke tempat kejadian di prefektur Qiannan yang terpencil. Pemerintah Guizhou pada Minggu malam mengkonfirmasi bahwa kendaraan itu telah "mengangkut orang-orang yang terkait dengan epidemi ke karantina" dari ibu kota provinsi Guiyang.

“Saat ini, pekerjaan penyelamatan di tempat pada dasarnya selesai, perawatan yang terluka dan perawatan setelah meninggal dilakukan secara tertib, dan penyebab kecelakaan sedang diselidiki," kata pemerintah setempat dalam sebuah pernyataan di sosial media.

Tidak jelas apakah penumpang terinfeksi COVID-19, kontak dekat, atau tinggal di gedung yang sama dengan pasien virus. Guizhou telah melihat lebih dari 900 infeksi baru dalam dua hari terakhir dan Guiyang, rumah bagi enam juta orang, dikunci pada awal September.

Baca: Varian Delta Jebol Wuhan, Warga Diminta Tes Ulang COVID-19

Foto yang dibagikan secara luas di media sosial hari Minggu menunjukkan sebuah bus penumpang berwarna emas, bagian atasnya benar-benar hancur, tengah ditarik oleh sebuah truk.

Foto viral lain muncul menunjukkan bus mengemudi di malam hari, dengan pengemudi dan penumpang mengenakan jas hazmat, yang masih umum dipakai di China untuk melindungi diri dari COVID-19.

AFP tidak dapat memverifikasi foto-foto tersebut. "Perasaan ini tidak bisa hanya diwakili dengan menyalakan lilin dan mengatakan RIP," baca satu posting Weibo dengan lebih dari 15.000 suka.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1652 seconds (10.177#12.26)