Diam-diam Korea Utara Lakukan Kampanye Vaksinasi Covid-19

Kamis, 15 September 2022 - 20:41 WIB
loading...
Diam-diam Korea Utara Lakukan Kampanye Vaksinasi Covid-19
Diam-diam Korea Utara lakukan kampanye vaksinasi Covid-19. Foto/Ilustrasi
A A A
SEOUL - Korea Utara telah mengajak warganya untuk segera memulai vaksinasi Covid-19. Namun masih belum jelas vaksin apa yang akan digunakan, di mana mendapatkannya, atau berapa dosis yang akan diberikan.

Dalam referensi selama pidato di parlemen negara itu, Majelis Rakyat Tertinggi, pada pekan lalu pemimpin Korea Utara Kim Jong-un tampaknya mengindikasikan kampanye vaksinasi Covid-19 akan dimulai pada November.

“Sambil memberikan vaksinasi dengan cara yang bertanggung jawab, kami harus merekomendasikan agar semua penduduk memakai masker untuk melindungi kesehatan mereka sendiri mulai November,” kata Kim Jong-un, memperingatkan kemungkinan munculnya kembali Covid-19 dan influenza pada musim dingin ini seperti dikutip dari VOA, Kamis (15/9/2022).

Peringatan Kim Jong-un datang kurang dari sebulan setelah dia menyatakan kemenangan atas virus dan melonggarkan beberapa tindakan anti-epidemi paling ketat di Korea Utara.

Korea Utara telah berulang kali mengabaikan tawaran vaksin dari COVAX, upaya distribusi vaksin yang didukung PBB. Bahkan setelah komentar terakhir Kim Jong-un, tidak ada bukti bahwa Korea Utara telah membuat permintaan vaksin dari Gavi, aliansi vaksin yang membantu menjalankan COVAX.

“Jika DPRK meminta bantuan kami untuk pengenalan vaksin Covid-19, kami akan dengan senang hati berbagi dosis vaksin dengan mereka, seperti yang telah kami lakukan dengan 146 negara lain – sejauh ini lebih dari 1,7 miliar dosis,” kata juru bicara Gavi kepada VOA, tanpa merinci apakah sebuah permintaan telah dibuat.

DPRK adalah singkatan dari nama resmi Korea Utara, Republik Demokratik Rakyat Korea.

Baca: Korea Utara Laporkan Kasus Demam Baru setelah Deklarasi Kalahkan Covid-19

Korea Utara dan Eritrea adalah satu-satunya negara yang belum memulai vaksinasi massal Covid-19. Para ahli telah lama memperingatkan Korea Utara dapat sangat terpukul oleh pandemi virus Corona karena kurangnya sumber daya medis, terutama di daerah pedesaan, di mana kemiskinan juga lebih umum.

Sejauh ini, tidak ada bukti kematian massal terkait Covid di Korea Utara. Itu bisa jadi karena Korea Utara bertindak cepat untuk menutup perbatasannya setelah virus Corona muncul di negara tetangga China pada awal 2020. Pemerintah otoriter Korea Utara juga memiliki tingkat kontrol sosial yang jauh lebih tinggi daripada hampir semua negara lain.

Tetapi bahkan jika Korea Utara telah mengalami wabah Covid-19 massal, dunia belum tentu tahu. Selama pandemi, pemerintah rahasia Korea Utara telah memutuskan hampir setiap titik kontak dengan dunia luar.

Negara itu juga tidak memiliki persediaan pengujian Covid-19 yang memadai, kata para ahli.

Selama lebih dari dua tahun pandemi, Korea Utara membantah mengalami kasus Covid-19. Korea Utara akhirnya mengakui wabah pada bulan Mei, tetapi dalam minggu-minggu berikutnya melaporkan penurunan kasus yang stabil. Pada saat itu, seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan skeptis tentang klaim Korea Utara bahwa situasinya membaik.

Jika Korea Utara memulai kampanye vaksinasi massal, menurut banyak analis, kemungkinan besar akan menggunakan vaksin dari China.

Pada awal Juni, Gavi mengatakan "mengerti" Korea Utara menerima tawaran vaksin dari China dan mulai memberikan dosis. Namun, badan itu tidak memberikan rincian apa pun.

Baca: Korut Tingkatkan Kewaspadaan pada Virus Baru yang Ditemukan di China

Sekitar waktu itu, Korea Utara memulai vaksinasi skala kecil untuk kelompok sasaran, menurut beberapa laporan yang belum dikonfirmasi di Radio Free Asia, yang mengandalkan sumber yang tidak disebutkan namanya di dalam Korea Utara. Namun, belum ada bukti tentang kampanye vaksinasi yang meluas.

Menurut Nagi Shafik, mantan pejabat WHO yang pernah bekerja di Korea Utara, Rusia dan China, dua mitra internasional terdekat Korea Utara, adalah yang paling mungkin menyediakan vaksin dalam jumlah besar kepada Korea Utara.

“Tetapi saya pikir China dalam konteks ini lebih berkualitas karena produksi massal yang mereka miliki, tidak hanya (dari) vaksin, tetapi juga (karena) mereka dapat memberikan dukungan untuk rantai dingin juga,” kata Shafik kepada VOA.

Vaksin Covid-19 yang paling efektif, yang menggunakan teknologi mRNA canggih, memerlukan jaringan lemari es ultra-dingin dan truk pengiriman khusus. Itu mungkin tantangan di banyak bagian Korea Utara, meskipun Shafik berpendapat bahwa sistem rantai dingin Korea Utara lebih maju daripada yang diperkirakan.

Meskipun China belum memproduksi vaksin mRNA, tawaran potensial Beijing mungkin masih lebih disukai daripada COVAX dan lainnya yang mungkin memerlukan pengamat internasional untuk hadir selama pengiriman dan distribusi vaksin.

“Mereka mungkin tidak ingin orang asing datang sekarang, saya tidak yakin,” kata Shafik, menekankan bahwa Pyongyang mungkin terbuka untuk tawaran vaksin Barat pada tahap selanjutnya.

Baca: Korut Cabut Aturan Wajib Masker dan Jaga Jarak
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1467 seconds (10.55#12.26)