Bersitegang dengan Azerbaijan, Blok Militer Pimpinan Rusia Kirim Tim ke Armenia

Rabu, 14 September 2022 - 11:50 WIB
loading...
Bersitegang dengan Azerbaijan, Blok Militer Pimpinan Rusia Kirim Tim ke Armenia
Blok militer pimpinan Rusia kirim tim ke Armenai setelah negara itu terlibat bentrok bersenjata dengan Azerbaijan. Foto/Ilustrasi
A A A
MOSKOW - Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) pimpinan Rusia mengumumkan akan mengirim misi ke Armenia untuk melaporkan situasi di Kaukasus selatan dan mengusulkan solusi untuk ketegangan dengan Azerbaijan. Misi tersebut akan dipimpin oleh Sekretaris Jenderal CSTO Stanislav Zas dari Belarusia dan termasuk Jenderal Rusia Anatoly Sidorov, kepala staf gabungan blok tersebut.

Keputusan itu dibuat pada konferensi video Dewan Keamanan blok itu, yang diselenggarakan oleh Armenia, yang saat ini memimpin CSTO. Perdana Menteri (PM) Armenia Nikol Pashinyan memberi tahu sekutu tentang bentrokan perbatasan semalam dengan Azerbaijan.

Menurut kementerian pertahanan di Yerevan dan Baku setidaknya 49 orang Armenia dan 50 orang Azerbaijan tewas dalam pertempuran itu, yang melibatkan artileri berat dan drone.

Baca: Perang Azerbaijan-Armenia Berlanjut, Total 99 Tentara Tewas

Presiden Rusia Vladimir Putin memberi tahu sekutunya tentang langkah-langkah praktis yang telah diambil Moskow untuk mengurangi ketegangan di perbatasan Armenia-Azerbaijan.

"CSTO mendukung penyelesaian konflik Armenia-Azerbaijan secara eksklusif melalui cara politik dan diplomatik berdasarkan prinsip-prinsip hukum internasional yang diakui secara umum dan gencatan senjata yang dimediasi Rusia pada November 2020," kata organisasi itu seperti dikutip dari Russia Today, Rabu (14/9/2022).

Moskow telah menengahi untuk mengakhiri konflik 44 hari, di mana Azerbaijan merebut kembali sebagian besar Nagorno Karabakh, sebuah wilayah yang sebagian besar dihuni oleh etnis Armenia yang memisahkan diri dari Baku pada 1990-an.

Baca: Bentrok dengan Azerbaijan, Armenia Minta Bantuan Militer Rusia

Sementara bagian yang tersisa dari Nagorno Karabakh telah dipatroli oleh penjaga perdamaian Rusia dan sejak saat itu relatif damai. Azerbaijan pada bulan Agustus menuntut Armenia untuk sepenuhnya “demiliterisasi” daerah itu dan mengancam operasi militer jika itu tidak terjadi.

Armenia telah mengajukan pengaduan ke CSTO setelah bentrokan hari Selasa dimulai, tetapi tidak diketahui apakah Yerevan telah secara resmi menggunakan Pasal 4, yang memperlakukan serangan terhadap satu anggota sebagai serangan terhadap semua.

Blok itu, yang didirikan pada 1994, juga mencakup Rusia, Belarusia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan. Azerbaijan, Georgia dan Uzbekistan tercatat sebagai anggota sampai 1999 tetapi kemudian mundur, dengan Baku dan Tbilisi mencari hubungan dengan NATO sebagai gantinya. Sedangkan Tashkent bergabung kembali pada tahun 2006 hanya untuk kemudian kembali keluar pada tahun 2012.

Baca: Bentrokan Berdarah dengan Azerbaijan, 49 Tentara Armenia Tewas
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2748 seconds (11.252#12.26)