Horor, Pria AS Koma Setelah Disengat 20 Ribu dan Menelan 30 Lebah

Rabu, 31 Agustus 2022 - 23:49 WIB
loading...
Horor, Pria AS Koma Setelah Disengat 20 Ribu dan Menelan 30 Lebah
Seorang pria AS koma setelah disengat 20 ribu dan menelan 30 lebah. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Seorang pria asal Ohio, Amerika Serikat (AS), berusia 20 tahun mengalami koma setelah disengat 20 ribu dan menelan 30 ekor lebah pembunuh Afrika.

Pria nahas yang diketahui bernama Austin Bellamy itu tengah memangkas cabang pohon lemon saat secara tidak sengaja memotong sarang lebah. Begitu bunyi keterangan halaman GoFundMe yang dibuat oleh pihak keluarga.

Lebah pembunuh Afrika, juga dikenal sebagai lebah madu Afrika, biasanya hanya menyengat orang ketika mereka merasa terancam. Satu sengatan dari lebah tersebut dapat menyebabkan rasa sakit dan gatal, yang biasanya membaik dengan sendirinya.

Menurut Departemen Pertanian AS, seseorang dapat bertahan dari 10 sengatan lebah per pon berat badannya. Sengatan paling banyak yang bisa ditanggung orang dewasa adalah sekitar 1.000.

Stasiun televisi AS, WXIX melaporkan, nenek Bellamy, Phyllis Edwards, dan pamannya, Dustin Edwards, yang saat itu berdiri di bawah pohon dan menyaksikan kejadian itu.

Baca juga: Pria Ini Kabur dari Serangan Lebah, tapi Tewas Dimakan Piranha

Phyllis Edwards mengatakan kepada stasiun televisi itu bahwa dia mencoba naik tangga untuk membantu cucunya, tetapi dia dikelilingi lebah.

Sang ibu, Shawna Carter, mengatakan kepada WXIX bahwa putranya seperti memiliki selimut hitam di kepala hingga ke lehernya. Carter mengaku pingsan saat mendengar berita tentang putranya.

"Itu terlalu banyak untuk saya terima," jelasnya seperti dikutip dari Newsweek, Rabu (31/8/2022).

Bellamy dilarikan ke rumah sakit setelah seorang petugas pemadam kebakaran bernama Craig membantunya turun dari pohon. Dia sekarang berada di Pusat Medis Universitas Cincinnati, di mana dia tetap dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis pada 30 Agustus.

Carter mengatakan kepada WXIX bahwa petugas pemadam kebakaran yang menyelamatkan nyawa putranya.

Baca juga: Pria Texas Meninggal Setelah Diserang Kawanan Tawon

"Ketika saya memikirkan Craig, Craig adalah penyelamat," katanya. "Dia adalah malaikat Austin. Dia menyelamatkan nyawa Austin," imbuhnya.

Menurut dokter, lebah yang ditelan Bellamy telah dikeluarkan tetapi dia tetap tidak sadarkan diri. Meski begitu, dokter percaya dia pada akhirnya akan sembuh total.

Racun lebah mengandung banyak protein, enzim, dan peptida. Setelah disuntikkan ke dalam tubuh, ia menargetkan sel-sel kulit dan sistem kekebalan tubuh. Mereka yang alergi sengatan lebah bisa mati hanya karena satu sengatan.

Racun lebah pembunuh Afrika tidak lebih berbahaya daripada lebah madu biasa. Tetapi jika seseorang disengat lebih dari selusin kali atau lebih, mereka akan mulai merasakan efeknya. Seseorang yang disengat terlalu sering bisa menjadi mual. Gejala lain termasuk diare dan muntah.

Halaman GoFundMe yang dibuat oleh Carter mencoba mengumpulkan uang untuk pengobatan putranya. Pada publikasi, halaman tersebut telah mencapai USD2.628 sekitar Rp39 juta dari tujuan USD10.000 (Rp148 juta).

Baca juga: Bibirnya Dipatuk, Balita Ini Balas Gigit Seekor Ular Sampai Mati

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3643 seconds (10.177#12.26)