Kisah Gadis Iran Jadi Algojo untuk Ibu Kandungnya yang Dihukum Gantung

Rabu, 31 Agustus 2022 - 04:38 WIB
loading...
Kisah Gadis Iran Jadi Algojo untuk Ibu Kandungnya yang Dihukum Gantung
Seorang wanita di Iran berdoa sebelum dieksekusi gantung. Di negara ini ada gadis yang jadi algojo untuk ibu kandungnya yang dihukum gantung. Foto/Iran HRM/via The Mirror
A A A
TEHERAN - Seorang gadis Iran menjadi algojo yang mengeksekusi ibu kandungnya. Gadis itu menendang kursi tempat ibunya berdiri dengan tali gantung menjerat lehernya.

Ibu bernama Maryam Karimi itu dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Iran karena membunuh suaminya—seorang pria yang melecehkannya selama bertahun-tahun dan menolak untuk menceraikannya.

Ayahnya yang sekaligus satu-satunya kerabat; Ebrahim, melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan masalah ini dengan damai tetapi tidak dapat meyakinkan menantunya yang keras kepala, jadi dia membantu anaknya yang dianiaya dalam pembunuhan itu.

Setelah penangkapan mereka, putri kecil Maryam yang berusia enam tahun pergi untuk tinggal bersama kakek-nenek dari pihak ayahnya, yang mengatakan kepadanya bahwa dia yatim piatu setelah kedua orang tuanya meninggal 13 tahun sebelumnya.

Baca juga: Iran Nyaris Tangkap Kapal Nirawak Amerika, tapi Dilepaskan usai Digertak Militer AS

Hanya beberapa minggu sebelum tanggal eksekusi Maryam dan Ebrahim, putri kecil yang telah tumbuh jadi gadis 19 tahun itu diberitahu bagaimana ayahnya menemui ajal.

Pada 22 Februari tahun lalu, Maryam dan Ebrahim dipindahkan ke hukuman mati, tetapi eksekusi gantung ditunda karena alasan yang tidak diketahui.

Di bawah hukum Islam yang ketat di Iran, keluarga korban pembunuhan—dan bukan negara—yang memutuskan eksekusi untuk si pembunuh.

Keluarga ditanya apakah mereka ingin membalas dendam dalam bentuk "qisas", atau jika mereka ingin menyelamatkan si pembunuh dengan menerima sejumlah "uang darah" sebagai gantinya. Pengampunan juga merupakan pilihan, yang ternyata sangat populer.

Dalam kasus Maryam, satu-satunya orang yang bisa membuat keputusan adalah putri kandungnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1845 seconds (10.101#12.26)