Kiev Frustrasi Negara-negara Barat Menunggu Jatuhnya Ukraina

Rabu, 17 Agustus 2022 - 03:45 WIB
loading...
Kiev Frustrasi Negara-negara Barat Menunggu Jatuhnya Ukraina
Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba frustrasi dengan sikap negara-negara Barat yang mengisyaratkan sedang menunggu jatuhnya Ukraina. Foto/REUTERS
A A A
KIEV - Kiev menyampaikan frustrasinya tentang negara-negara Barat yang mengisyaratkan lelah menolong Ukraina dalam perang melawan invasi Rusia .

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba merasa negara-negara Barat sedang menunggu Kiev untuk menyerah dan berpikir masalah mereka akan segera selesai dengan sendirinya.

“Saya sering ditanya dalam wawancara dan saat berbicara dengan menteri luar negeri lainnya: berapa lama Anda akan bertahan? Itu daripada menanyakan apa lagi yang bisa dilakukan untuk membantu kita mengalahkan Putin dalam waktu sesingkat mungkin,” kata Kuleba.

"Pertanyaan seperti itu menunjukkan bahwa semua orang menunggu kami jatuh dan masalah mereka hilang dengan sendirinya," ujarnya, seperti dikutip dari Russia Today, Rabu (17/8/2022).

Baca juga: Pilot Tempur Terbaik Ukraina Tewas dalam Perang Lawan Rusia

Diplomat Kiev itu melanjutkan dengan merasa bahwa beberapa negara Barat siap menerima penyerahan Ukraina dalam konflik militer yang sedang berlangsung dengan Rusia.

Pekan lalu, Mikhail Podolyak, ajudan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mengesampingkan kekalahan militer Kiev sebagai skenario yang mungkin. Dia menegaskan pasukan Kiev akan berperang melawan hingga tentara terakhir Rusia di wilayah Ukraina.

Menurut Podolyak, tidak ada yang akan mencoba untuk merundingkan gencatan senjata dengan Rusia dengan mengorbankan Ukraina, karena reputasi Presiden Zelensky karena tidak mengizinkan pembicaraan semacam itu di belakangnya.

Zelensky telah berulang kali mengutuk desakan beberapa negara Barat pada resolusi damai untuk konflik tanpa mempertimbangkan kepentingan Kiev. Dia mengatakan pada bulan Juni: "Semua orang ingin mendorong kita untuk beberapa hasil, jelas tidak diinginkan bagi kita."

“Kelelahan tumbuh, orang menginginkan semacam hasil untuk diri mereka sendiri. Dan kami membutuhkan hasil untuk kami,” kata pemimpin Ukraina itu.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg telah meramalkan bahwa konflik antara Rusia dan Ukraina pada akhirnya akan berakhir dengan penyelesaian yang dinegosiasikan tetapi bersikeras bahwa Kiev harus terus menerima dukungan militer dari Barat untuk meningkatkan posisi negosiasinya.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1303 seconds (10.177#12.26)