Kelompok HAM Kritik Skema Pemerintah Inggris Tangani Pengungsi Afghanistan

Senin, 08 Agustus 2022 - 23:09 WIB
loading...
A A A
Salah satu guru, Mahmoud, mengatakan, dia telah dikirimi ancaman pembunuhan oleh Taliban, bahkan sebelum pengambilalihan. “Saya telah pindah 11 kali. Taliban mencambuk putri saya yang saat itu berusia delapan tahun untuk membuatnya mengatakan di mana saya berada,” kata Mahmoud.

Pengarahan tersebut juga menyoroti nasib banyak warga Afghanistan yang berhasil sampai ke Inggris tetapi sekarang dibiarkan dalam keadaan bimbang. Sekitar 10.500 pengungsi saat ini ditempatkan di hotel-hotel di seluruh Inggris. Banyak dari mereka menderita masalah kesehatan mental yang serius sebagai akibatnya.

Baca: Pasukan Khusus Inggris Diduga Keras Bunuh Puluhan Tahanan Afghanistan

Seseorang mengatakan kepada surat kabar Observer: “Kami telah benar-benar dilupakan. Setelah bekerja selama bertahun-tahun untuk pemerintah Inggris di Afghanistan, saya patah hati dan malu (bahwa) kebijakan pemukiman kembali utama mereka telah gagal begitu parah,” jelasnya.

“Satu tahun berlalu, kami tidak menerima komunikasi dari pemerintah tentang apa yang terjadi selanjutnya, dan tetap tinggal di hotel. Saya sering bertanya pada diri sendiri, apakah lebih baik saya tetap tinggal di Afghanistan, dan menghadapi takdir saya di tangan Taliban,” lanjutnya.



Dewan Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami tahu mantan rekan kami hidup dalam keadaan yang semakin putus asa. Kami sangat prihatin dengan mereka dan kesejahteraan keluarga mereka dan kami terus berhubungan langsung dengan mereka secara teratur,” jelasnya.

“Skema relokasi Afghanistan dijalankan oleh pemerintah Inggris. Kami telah mendorong kemajuan dengan kontak senior dalam pemerintah Inggris untuk memastikan pertimbangan paling awal dari aplikasi relokasi mantan kontraktor kami,” tambahnya.
(esn)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1827 seconds (11.252#12.26)