4 Kasus COVID-19 Terdekteksi, China Kembali Lockdown Wuhan

Kamis, 28 Juli 2022 - 03:05 WIB
loading...
4 Kasus COVID-19 Terdekteksi, China Kembali Lockdown Wuhan
China kembali mengunci (lockdown) kota Wuhan setelah ditemukan 4 kasus COVID-19. Foto/Ilustrasi
A A A
BEIJING - Hampir satu juta orang di pinggiran kota Wuhan , China , dikunci atau lockdown setelah ditemukan kasus COVID-19 tanpa gejala. Nama Wuhan dikenal setelah sempat menjadi episentrum wabah COVID-19 pertama kali.

Penduduk distrik Jiangxia telah diperintahkan untuk tinggal di dalam rumah atau kompleks mereka selama tiga hari setelah empat kasus COVID-19 tanpa gejala terdeteksi.

Pemerintah China menerapkan kebijakan "nol COVID" termasuk pengujian massal, aturan isolasi yang ketat, dan penguncian lokal. Hal ini mengakibatkan kematian yang jauh lebih sedikit daripada di banyak negara lain.

Tetapi strategi tersebut juga menghadapi penentangan yang meningkat karena orang dan tempat usaha terus menghadapi tekanan pembatasan.

Di Wuhan, kota berpenduduk 12 juta orang, pengujian rutin menemukan dua kasus tanpa gejala dua hari lalu. Dua kasus lagi ditemukan melalui pelacakan kontak, dan tak lama setelah itu perintah penguncian dikeluarkan seperti dikutip dari BBC, Kamis (28/7/2022).

Wuhan menjadi terkenal di seluruh dunia pada awal 2020 sebagai tempat pertama para ilmuwan mendeteksi virus Corona baru dan kota pertama yang dikenakan tindakan pembatasan yang ketat.

Baca juga: Dua Kali Tes COVID-19 Hasilnya Negatif, Biden Akhiri Masa Isolasi

Pada saat itu, dunia yang lebih luas dikejutkan oleh penguncian ketat, tetapi kemudian banyak kota dan negara di dunia segera dipaksa untuk memberlakukan tindakan serupa.

Kemudian, China dikenal sebagai kisah sukses memerangi COVID-19 dengan pencabutan pembatasan jauh lebih awal daripada di banyak negara lain.

Tetapi itu telah berubah lagi, dengan China mengejar kebijakan "nol COVID" yang berujung pada seringnya penguncian lokal, daripada mencoba hidup dengan virus seperti di sebagian besar negara lain.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1721 seconds (11.252#12.26)