Sensor Dicabut, Militer Israel Akui Pakai Drone Bersenjata dalam Konflik

Sabtu, 23 Juli 2022 - 00:01 WIB
loading...
Sensor Dicabut, Militer Israel Akui Pakai Drone Bersenjata dalam Konflik
Drone Hermes 900 buatan Elbit Systems Ltd terlihat di pabrik drone di Rehovot, Israel, 28 Juni 2018. FOto/REUTERS
A A A
TEL AVIV - Sensor militer Israel telah mencabut larangan pelaporan penggunaan drone bersenjata di negara itu.

Kebijakan yang diumumkan seorang pejabat Israel itu mengakhiri rahasia umum dengan mengakui angkatan bersenjata memiliki pesawat serang tak berawak dan telah menggunakannya.

Palestina menuduh Israel menggunakan pesawat tak berawak (drone) bersenjata dalam pembunuhan yang ditargetkan di Gaza dan Tepi Barat.

Penggunaan drone itu tidak pernah dikonfirmasi Israel, yang sebelumnya melarang semua publikasi berita tentang masalah ini.

Baca juga: Bantu Jurnalis Israel Masuk Makkah, Warga Arab Saudi Ditangkap

Ada juga banyak laporan berita internasional tentang drone Israel yang menyerang sasaran di Lebanon dan Iran, yang tidak pernah dikonfirmasi secara resmi oleh Israel.

Satu pernyataan dari sensor militer mengatakan setelah mempertimbangkan masalah ini, “Ditemukan bahwa tidak ada halangan untuk mempublikasikan penggunaan UAV bersenjata IDF sebagai bagian dari kegiatan operasionalnya.”

Israel memiliki salah satu armada pesawat tak berawak terbesar di Timur Tengah dan merupakan salah satu pengekspor teknologi pesawat tak berawak terbesar di kawasan itu.

Baca juga: Menteri Muslim Israel Kecam Aksi Bodoh Jurnalis Israel yang Masuk Makkah

Meski demikian, sebagian besar kendaraan udara tak berawak (UAV) adalah pesawat pengintai tak bersenjata.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1424 seconds (11.252#12.26)