Jadi Bapak 160 Anak, Pendonor Sperma Paling Produktif Muncul pada Hari Ayah

Senin, 20 Juni 2022 - 09:28 WIB
loading...
Jadi Bapak 160 Anak, Pendonor Sperma Paling Produktif Muncul pada Hari Ayah
Joe, pria AS yang dianggap sebagai pendonor sperma paling produktif karena menjadi ayah lebih dari 160 anak. Foto/LAD Bible
A A A
LONDON - Pria Amerika Serikat (AS) ini dianggap sebagai pendonor sperma paling produktif karena menjadi ayah lebih dari 160 anak. Sosoknya muncul secara online pada Hari Ayah Sedunia , Minggu (19/6/2022).

Joe, yang berasal dari AS tetapi tinggal di Inggris, telah mendonorkan spermanya sejak 2008. Dia telah membantu banyak wanita untuk hamil selama bertahun-tahun bahkan beberapa di antaranya tanpa bertemu langsung.

Pria berusia 51 tahun yang menggunakan nama samaran "Joe Donor" ini menawarkan berbagai metode kepada wanita yang ingin hamil termasuk cara tradisional berhubungan seks, serta hubungan seksual parsial (seks tanpa ciuman) dan hubungan seksual buatan.

Layanan Joe telah membuatnya bepergian ke seluruh Amerika, Inggris, Italia, Singapura, Filipina, dan Argentina, menjadi ayah dari anak-anak di berbagai negara.

Baca juga: Gunakan Spermanya Sendiri, Dokter Kesuburan Ini Jadi Ayah bagi 121 Anak

Banyak wanita sering menghubunginya di Facebook atau Instagram, dan juga dapat memilih agar depositnya dikirim melalui kurir.

Sementara dia membantu untuk menghasilkan lebih dari 160 anak, dia hanya melihat salah satu keturunannya pada Hari Ayah Sedunia.

Berbicara kepada The Sun, dia berkata: "Hari Ayah sangat berbeda dari Hari Ibu, karena Hari Ibu adalah tentang mendapatkan bunga dan semua hal ini, tetapi Hari Ayah jika Anda beruntung Anda mungkin mendapatkan beberapa kaus kaki."

"Semoga saja—saya bisa melakukannya dengan beberapa pasangan baru. Ini lebih tentang mencoba menghabiskan sedikit waktu dengan anak-anak Anda," ujarnya.

"Hari Ayah ini saya mungkin akan berbicara dengan sekitar selusin anak saya. Saya tidak akan punya waktu untuk berbicara dengan 160 anak, jadi itu berhasil."

"Banyak anak saya berada di zona waktu yang berbeda, jadi saya mungkin akan berbicara dengan mereka di hari yang berbeda," katanya.

Joe sebelumnya mengatakan bahwa pandemi tidak menghambat dirinya untuk mendonorkan sperma. Dia pernah terjebak di Argentina untuk sementara waktu ketika dia bepergian ke sana untuk menyumbangkan spermanya secara langsung.

Dia tidak mendapatkan keuntungan finansial dari usahanya, melainkan menikmati manfaat dari membuat impian wanita menjadi kenyataan dengan membantu mereka untuk memiliki anak.

Menguraikan cara kerjanya, Joe mengatakan kepada The Sun: "Orang-orang menghubungi saya di Facebook atau Instagram atau mengirim email kepada saya dan meminta bantuan saya dan saya biasanya akan bertanya kepada mereka tentang menstruasi mereka."

"Saya menggunakan tanggal mulai untuk semua perhitungan saya dan saya memasukkannya ke dalam kalkulator saya dan kemudian kami menentukan tanggal untuk bertemu dan kami mendiskusikan dengan tepat bagaimana mereka ingin melakukannya," paparnya.

“Bagi sebagian orang, inseminasi alami adalah yang paling efektif, tetapi beberapa orang berada dalam hubungan di mana mereka merasa dapat menyebabkan masalah, sehingga mereka lebih memilih untuk melakukan inseminasi buatan," imbuh dia.

"Saya membantu orang-orang di seluruh Inggris. Saat ini saya memiliki beberapa wanita yang sedang hamil karena saya mengirim sperma saya melalui kurir semalam. Jadi saya membuat wanita-wanita itu hamil tanpa pernah bertemu dengan mereka," paparnya.

"Dari 160 anak saya, saya telah bertemu lebih dari 60. Ada beberapa anak yang saya temui setiap hari dan ada beberapa yang sering saya ajak bicara di WhatsApp."
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1394 seconds (10.55#12.26)