Media Amerika: Provokasi Moskow di Suriah Berisiko Konflik dengan AS

Sabtu, 18 Juni 2022 - 20:34 WIB
loading...
Media Amerika: Provokasi Moskow di Suriah Berisiko Konflik dengan AS
Provokasi Moskow di Suriah berisiko konflik dengan AS. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Pasukan Rusia melakukan sejumlah operasi terhadap koalisi pimpinan Amerika Serikat (AS) di Suriah bulan ini, meningkatkan kekhawatiran bahwa mereka dapat mengakibatkan konflik langsung antara pasukan AS dan Rusia di Suriah. Demikian laporan yang diturunkan media AS, Wall Street Journal (WSJ).

Menurut pejabat militer AS, salah satu operasi ini dilakukan pada hari Rabu ketika Rusia melakukan serangan udara di garnisun al-Tanf, sebelah tenggara Suriah.

Pasukan AS di pangkalan itu, yang dekat dengan perbatasan Yordania, mengelola misi untuk melatih dan menasihati para pejuang lokal untuk memerangi kebangkitan ISIS.

"Setelah Rusia memberi tahu AS melalui jalur komunikasi bahwa mereka melakukan operasi sebagai tanggapan atas dugaan serangan terhadap pasukan pemerintah Suriah, pesawat militernya menyerang pos terdepan tempur di garnisun,” kata seorang pejabat militer AS seperti dikutip dari Al Arabiya, Sabtu (18/6/2022).

Baca juga: Israel Disebut Diam-diam Koordinasikan Serangan Udara di Suriah dengan AS

Para pejabat AS percaya bahwa memberi tahu AS tentang serangan itu sebelum melaksanakannya menyiratkan bahwa Rusia tidak secara aktif menargetkan pasukan Amerika tetapi melecehkan misi AS di Suriah.

Meskipun tidak ada pasukan Amerika di dekat pangkalan ketika Rusia melakukan serangan yang tidak menimbulkan korban di antara pasukan AS atau koalisi, seorang pejabat militer AS mengatakan operasi itu merupakan peningkatan provokasi yang signifikan bulan ini.

Menurut laporan itu, langkah-langkah seperti itu oleh Rusia telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pejabat militer AS karena mereka khawatir bahwa salah perhitungan dapat meningkat menjadi konflik yang tidak diinginkan antara pasukan AS dan Rusia di Suriah.

Jenderal Angkatan Darat Erik Kurilla, kepala Komando Pusat AS, mencatat bahwa AS bertujuan untuk menghindari konflik dengan Rusia di Suriah, menambahkan, bagaimanapun, bahwa langkah terbaru Moskow sama saja dengan eskalasi.

Baca juga: Presiden Assad: Rusia dan Suriah Berperang Melawan Musuh yang Sama

"Kami berusaha untuk menghindari salah perhitungan atau serangkaian tindakan yang dapat menyebabkan konflik yang tidak perlu: itu tetap menjadi tujuan kami," kata Kurilla dalam sebuah pernyataan.

“Namun, perilaku Rusia baru-baru ini sangat provokatif dan meningkat,” ia menambahkan.

Ketegangan meningkat antara AS dan Rusia setelah Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina dalam apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus.”

Moskow mengklaim operasinya terhadap tetangganya yang pro-Barat bertujuan untuk "mendenazifikasi" negara itu. Ukraina dan Barat, bagaimanapun, menolak ini sebagai dalih tak berdasar untuk invasi.

Baca juga: AS Tangkap Komadan Senior ISIS Ahli Pembuat Bom di Suriah

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1210 seconds (10.101#12.26)