AS Desak Rusia Buka Blokade Pelabuhan Ukraina untuk Ekspor Gandum

Jum'at, 17 Juni 2022 - 13:04 WIB
loading...
AS Desak Rusia Buka Blokade Pelabuhan Ukraina untuk Ekspor Gandum
AS Desak Rusia Buka Blokade Pelabuhan Ukraina untuk Ekspor Gandum. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Menteri Pertanian Amerika Serikat (AS) Tom Vilsack, pada Kamis (16/6/2022), meminta Rusia untuk segera membuka pelabuhan Ukraina guna mengizinkan ekspor jutaan ton biji-bijian yang ditimbun.

"Mereka harus segera bertindak untuk membuka pelabuhan-pelabuhan itu dan mereka harus mengakhiri perang ini," kata Vilsack kepada wartawan di PBB. "Ini adalah hal yang serius, kita tidak boleh menggunakan makanan sebagai senjata," lanjutnya, seperti dikutip dari AFP.

Baca: Komentar PBB Soal Tuduhan Rusia Curi Gandum Ukraina

PBB telah melakukan pembicaraan mendalam antara Moskow, Kyiv dan Ankara selama berminggu-minggu tentang bagaimana membuka Laut Hitam, di mana Angkatan Laut Rusia telah menciptakan blokade di sekitar Ukraina, ke kapal kargo komersial untuk membawa gandum ke pasar global.

Kesepakatan seperti itu juga akan memungkinkan pupuk Rusia, yang sekarang diblokir oleh sanksi, untuk kembali ke pasar global. Dengan harga gandum yang melonjak secara internasional dan importir utama di Timur Tengah dan Afrika menghadapi kekurangan pasokan, Moskow menuntut agar sanksi ekonomi dicabut sebagai imbalan mengizinkan ekspor.

Vilsack mengatakan, sanksi AS dan Eropa tidak berlaku untuk biji-bijian dan pupuk. Mengatasi pembicaraan yang sedang berlangsung tentang masalah ini, Vilsack mengatakan, dia berharap Rusia akan "menganggap ini serius dan bahwa mereka tidak hanya melakukan ini untuk menciptakan citra."

Baca: Rusia Dituding Curi Biji Gandum Ukraina dan Mengekspornya, Turki Jadi Penengah

Dia mendesak Moskow "untuk memastikan bahwa mereka bernegosiasi dengan itikad baik tentang pembukaan kembali pelabuhan dan mereka melakukannya dengan cepat. Karena kebutuhannya mendesak."

“Proposal AS untuk membangun silo di Polandia untuk menerima gandum Ukraina adalah untuk mengurangi kemungkinan pembusukan sebelum gandum dapat diangkut ke pasar,” lanjutnya.



Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan, Ankara siap menjadi tuan rumah pertemuan empat arah dengan PBB, Rusia dan Ukraina untuk mengatur ekspor biji-bijian melalui Laut Hitam.

“Berdasarkan rencana tersebut, koridor aman untuk ekspor biji-bijian dari Ukraina dapat dibangun tanpa menambang di Laut Hitam,” katanya. "Jika Rusia menjawab positif, akan ada pertemuan empat pihak di Istanbul," lanjut Cavusoglu. Tidak ada komentar langsung dari Moskow.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3242 seconds (10.55#12.26)