Media Norwegia Beri 5 Alasan Ukraina Tak Bisa Gabung Uni Eropa

Minggu, 12 Juni 2022 - 00:31 WIB
loading...
A A A
Holm-Hansen menyarankan agar Ukraina bergabung dengan blok itu, Kiev harus mempercepat upayanya untuk menebus kekurangan yang disebutkan di atas, atau UE sendiri perlu menjadi asosiasi yang lebih longgar daripada saat ini.

Gagasan itu diajukan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Mei tentang "komunitas politik Eropa" yang tidak berbentuk.

Presiden Ukraina Zelensky mengajukan aplikasi resmi Ukraina untuk keanggotaan UE pada 28 Februari setelah diyakinkan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen bahwa Kiev adalah “salah satu dari kami dan kami ingin mereka masuk”.

Pada 2 Maret, Menteri Luar Negeri Spanyol Jose Manuel Albares menekankan, “Bergabung dengan UE bukan proses yang berubah-ubah atau proses yang dapat dilakukan hanya dengan keputusan politik, dan Ukraina harus memenuhi standar sosial, politik, dan ekonomi tertentu yang ketat.”

Von der Leyen melakukan perjalanan ke Kiev pada 8 April, memberikan Zelensky kuesioner keanggotaan, yang dia isi dan serahkan kembali ke Brussel pada 18 April.

Komisi Eropa dikatakan sedang mengevaluasi tanggapan, dan diharapkan menyajikan rekomendasi tentang pemberian status calon resmi Ukraina pada pertemuan mendatang kepala negara Uni Eropa pada 23-24 Juni.

Upaya elit politik dan ekonomi Ukraina yang pro-Barat untuk mengarahkan kembali negara itu menjauh dari Rusia dan menuju UE adalah salah satu penyebab utama krisis yang dihadapi negara saat ini.

Pada akhir 2013, keputusan Presiden Ukraina Viktor Yanukovych saat itu untuk menangguhkan penandatanganan perjanjian asosiasi dengan Brussels demi integrasi ke dalam Uni Pabean Eurasia yang dipimpin Rusia (sekarang Uni Ekonomi Eurasia) memicu protes jalanan di Kiev.

Protes memuncak dalam penggulingan Yanukovych pada Februari 2014 dan berkuasanya sekelompok politisi, yang bocoran panggilan telepon antara Wakil Menteri Luar Negeri Victoria Nuland dan Duta Besar AS untuk Ukraina Geoffrey Pyatt mengungkapkan, telah dipilih sendiri oleh Washington.

Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2078 seconds (11.252#12.26)