100 hari Perang Rusia-Ukraina Sebabkan Harga Pangan dan Komoditas Global Naik

Rabu, 08 Juni 2022 - 22:40 WIB
loading...
100 hari Perang Rusia-Ukraina Sebabkan Harga Pangan dan Komoditas Global Naik
100 hari Perang Rusia-Ukraina Sebabkan Harga Pangan dan Komoditas Global Naik. FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Selama 100 hari, perang Rusia-Ukraina telah menimbulkan korban jiwa dan kehancuran di Ukraina dalam skala yang tidak terlihat di Eropa sejak Perang Dunia II. Tetapi. Rusia telah gagal membuat kemajuan yang diharapkan dalam menghadapi perlawanan heroik dari Ukraina.

Puluhan ribu orang tewas dan lebih dari 6,8 juta pengungsi telah meninggalkan Ukraina. Sementara 8 juta warga Ukraina mengungsi, hampir 13 juta terdampar di zona konflik dan hampir 16 juta membutuhkan dukungan kemanusiaan.

Baca: Zelensky Mengaku Siap Bertemu Putin, Kremlin: Tidak Mungkin Terwujud

Ini memperburuk masalah yang ada. Bahkan sebelum perang, hampir 1 miliar orang di 92 negara tidak memiliki cukup makanan untuk dikonsumsi dan 55 negara, sebagian besar di Afrika dan Asia, sudah berada dalam krisis kelaparan akut, kondisi darurat atau kelaparan.

Pencurian biji-bijian Rusia dan perusakan serta pemblokiran pelabuhan-pelabuhan utama telah memperburuk situasi ini secara signifikan – sudah menjadi salah satu krisis pangan paling parah dalam sejarah baru-baru ini, yang kini mengancam banyak negara dan menempatkan kelompok paling rentan di dunia dalam risiko.

“Hari ini menandai 100 hari yang kelam sejak Putin melancarkan perang yang tidak sah dan ilegal melawan Ukraina. Dia berharap invasi akan berakhir dalam beberapa hari, tetapi secara signifikan meremehkan tekad Ukraina pemberani, yang telah dengan gagah berani membela negara mereka,” kata Menlu Inggris Liz Truss, dalam rilis yang diterima Sindonews.

Baca: Perang Kota di Sievierodonetsk Kian Sengit, Rusia Coba Potong Jalur Utama

“Invasi Putin telah membawa kematian dan kehancuran dalam skala yang tidak terlihat di Eropa sejak WW2. Perang ini memiliki konsekuensi besar bagi perdamaian, kemakmuran, dan ketahanan pangan global. Itu penting bagi kita semua,” lanjutnya.

“Hari ini adalah saat untuk memberikan penghormatan kami kepada ribuan warga sipil tak berdosa yang terbunuh sejak invasi, dan menegaskan kembali dukungan teguh kami untuk pertahanan heroik Ukraina, untuk memastikan mereka berhasil dan Putin gagal,” tambah Truss.

Ukraina adalah salah satu "penyedia makanan global" di dunia. Sampai invasi Rusia pada bulan Februari, Ukraina adalah pengekspor utama makanan dan pupuk, memberi makan hingga 400 juta orang di seluruh dunia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1762 seconds (11.252#12.26)