Kremlin: Barat Harus Disalahkan Atas Krisis Gandum Ukraina

Jum'at, 27 Mei 2022 - 04:07 WIB
loading...
Kremlin: Barat Harus Disalahkan Atas Krisis Gandum Ukraina
Kremlin: Barat Harus Disalahkan Atas Krisis Gandum Ukraina. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Kremlin mengatakan bahwa Barat hanya menyalahkan dirinya sendiri atas krisis pangan yang sedang berkembang. Rusia menuntut Amerika Serikat (AS) dan sekutunya membatalkan apa yang dianggapnya sebagai sanksi ilegal.

Selain kematian dan kehancuran yang ditaburkan oleh invasi Rusia ke Ukraina, perang dan upaya Barat untuk mengisolasi Rusia sebagai hukuman, telah membuat harga gandum, minyak goreng, pupuk dan energi melonjak, melukai pertumbuhan global.

Baca: Lithuania Serukan Koalisi Angkatan Laut untuk Kawal Gandum Ukraina

Seperti dilaporkan Reuters, Kamis (26/5/2022), PBB, yang mengatakan krisis pangan global semakin dalam, sedang mencoba untuk menengahi kesepakatan untuk membuka blokir ekspor gandum Ukraina, meskipun para pemimpin Barat menyalahkan Rusia karena meminta tebusan dunia dengan memblokade pelabuhan Ukraina.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak tuduhan itu dan mengatakan Barat harus disalahkan atas situasi tersebut. "Kami dengan tegas menolak tuduhan ini dan. Sebaliknya, menuduh negara-negara Barat bahwa mereka telah mengambil sejumlah tindakan ilegal yang mengarah pada ini," kata Peskov kepada wartawan.

"Mereka (Barat) harus membatalkan keputusan ilegal yang mencegah penyewaan kapal, yang mencegah ekspor biji-bijian, dan sebagainya, sehingga pasokan dapat dilanjutkan,” kata Peskov.

Baca: India Larang Ekspor Gandum, Pengusaha Terpaksa Naikkan Harga Mi, Roti hingga Biskuit

Rusia telah merebut beberapa pelabuhan terbesar di Ukraina dan Angkatan Lautnya mengendalikan rute transportasi utama di Laut Hitam, di mana pertambangan yang ekstensif telah membuat pelayaran komersial berbahaya. Sanksi juga mempersulit eksportir Rusia untuk mengakses kapal untuk memindahkan komoditas ke pasar global.

Rusia dan Ukraina bersama-sama menyumbang hampir sepertiga dari pasokan gandum global. Gandum berjangka Chicago mencapai rekor harga pada bulan Maret di tengah kekhawatiran pasokan, dan masih naik 30 persen sejak 24 Februari.

Ukraina juga merupakan pengekspor utama jagung, jelai, minyak bunga matahari dan minyak lobak, sementara Rusia dan Belarusia - yang telah mendukung Moskow dalam perang dan juga di bawah sanksi - menyumbang lebih dari 40 persen ekspor global potasium nutrisi tanaman.

Baca: Pasokan Global Terganggu, Rusia Siap Ekspor Gandum ke Indonesia

“Waktu hampir habis untuk mendapatkan sekitar 22 juta ton biji-bijian dari Ukraina menjelang panen baru karena Rusia terus memblokade pelabuhan Laut Hitam negara itu,” kata anggota parlemen Ukraina Yevheniia Kravchuk, Rabu.

"Kami mungkin memiliki waktu sekitar satu setengah bulan sebelum kami mulai mengumpulkan hasil panen baru," katanya kepada Reuters di sela-sela Forum Ekonomi Dunia di resor Davos, Swiss, seraya menambahkan tidak ada cukup ruang untuk menyimpan hasil panen segar.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4055 seconds (11.252#12.26)