Menhan Rusia: Operasi Khusus untuk Hentikan Genosida di Ukraina

Rabu, 25 Mei 2022 - 23:16 WIB
loading...
Menhan Rusia: Operasi Khusus untuk Hentikan Genosida di Ukraina
Menhan Rusia: Operasi Khusus untuk Hentikan Genosida di Ukraina. FOTO/TASS
A A A
MOSKOW - Rusia terpaksa memulai operasi militer khusus untuk melindungi orang dari genosida dan memastikan status Ukraina bebas nuklir dan netral. Menteri Pertahanan Rusia, Sergey Shoigu mengatakan hal itu pada Selasa (24/5/2022), di pertemuan Dewan Menteri Pertahanan CSTO.

Dia mencatat bahwa di bawah sentimen nasionalis, Rusiaphobia berkembang di masyarakat Ukraina di bawah perlindungan Barat. Dan, bahasa Rusia, budaya Rusia dan sejarah bersama kedua negara dianiaya.

Baca: Zelensky Bersedia Bertemu Putin untuk Akhiri Perang

“Mereka yang tidak setuju dengan perkembangan ini dihancurkan begitu saja. Selama delapan tahun, rezim Kiev secara metodis menembaki kota-kota dan desa-desa di Donbass,” kata Shoigu, seperti dikutip dari kantor berita TASS.

“Selama waktu itu, lebih dari 14.000 orang tewas dan sekitar 33.000 terluka. Semua upaya kami untuk memaksa Kiev menerapkan perjanjian Minsk sia-sia, itu hanya mengabaikannya," lanjutnya.

Menurutnya, dalam situasi yang muncul, Rusia terpaksa memulai operasi militer khusus untuk melindungi orang dari genosida, serta demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina. Operasi khusus juga untuk memastikan status bebas nuklir dan netralnya.

Baca: AS Sebut 20 Negara Tawarkan Paket Senjata Baru untuk Ukraina

Sementara itu, Parlemen Rusia pada Rabu (25/5/2022) menyetujui undang-undang yang menghapus batas usia atas untuk layanan kontrak di militer. Keputusan ini diambil di tengah banyaknya korban di Ukraina.

Anggota parlemen di majelis rendah Duma Negara menyetujui RUU tersebut dalam tiga kali pembacaan dalam satu sesi, dengan Majelis Tinggi, Dewan Federasi, memberikan persetujuannya segera setelah itu. RUU itu sekarang hanya membutuhkan tanda tangan Presiden Vladimir Putin untuk menjadi undang-undang.

"Hari ini, khususnya, kita perlu memperkuat Angkatan Bersenjata dan membantu Kementerian Pertahanan. Panglima Tertinggi kita melakukan segalanya untuk memastikan bahwa angkatan bersenjata kita menang, dan kita perlu membantu," jelas Ketua Duma Negara Vyacheslav Volodin.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1526 seconds (10.101#12.26)