Henry Kissinger: Ukraina Harus Serahkan Wilayah ke Rusia untuk Capai Perdamaian

Selasa, 24 Mei 2022 - 20:11 WIB
loading...
A A A
Berbicara kepada Davos dalam video pidato, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin tidak tertarik pada pembicaraan, atau apa pun yang dibicarakan orang-orang yang menghadiri forum tersebut.

Zelensky mengatakan Putin hanya tertarik pada "kekerasan".

"Tahun ini, kata-kata 'titik balik' lebih dari sekadar pembicaraan retoris," kata Zelensky.

"Tahun ini benar-benar tahun ketika diputuskan apakah kekerasan akan menguasai dunia," imbuhnya.

"Jika demikian, yang kuat tidak tertarik dengan pikiran kita dan tidak ada gunanya lagi bertemu di Davos. Kekuatan brutal tidak mencari apa-apa selain penaklukan mereka yang ingin ditaklukkan, dan tidak berbicara, membunuh, seperti yang dilakukan Rusia di Ukraina seperti yang kita bicarakan hari ini," ujarnya.

Baca juga: Zelensky: Perang Akan Berakhir Melalui Meja Perundingan

Delegasi Moskow telah dilarang bergabung dengan forum di Davos tahun ini karena invasi Rusia ke Ukraina.

Selama seminggu terakhir, pejabat Ukraina lainnya telah membuat pernyataan keras terhadap kemungkinan mencapai kesepakatan damai yang melibatkan penyerahan wilayah apa pun ke Rusia.

Pada tanggal 21 Mei, penasihat Zelensky, Mykhailo Podolyak, mengesampingkan kemungkinan gencatan senjata yang membuat Kiev terpaksa menyerahkan salah satu wilayahnya ke Moskow, dengan mengatakan bahwa resolusi perang seperti itu hanya akan memberi Rusia posisi yang menguntungkan untuk perang lain yang lebih besar di masa depan.

"Perang tidak akan berhenti (setelah konsesi apa pun), itu hanya akan ditunda untuk beberapa waktu," kata Podolyak kepada Reuters dalam sebuah wawancara.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1762 seconds (11.252#12.26)