WHO: Tak Ada Bukti Virus Cacar Monyet Telah Bermutasi

Senin, 23 Mei 2022 - 23:50 WIB
loading...
WHO: Tak Ada Bukti Virus Cacar Monyet Telah Bermutasi
WHO: Tak Ada Bukti Virus Cacar Monyet Telah Bermutasi. FOTO/Reuters
A A A
JENEWA - Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO ) tidak memiliki bukti bahwa virus cacar monyet telah bermutasi, seorang eksekutif senior di badan PBB mengatakan pada Senin (23/5/2022). Ia mencatat penyakit menular yang endemik di Afrika barat dan tengah itu cenderung tidak berubah.

“Mutasi biasanya lebih rendah dengan virus ini, meskipun urutan genom kasus akan membantu menginformasikan pemahaman tentang wabah saat ini,” ucap Rosamund Lewis, Kepala Sekretariat Cacar yang merupakan bagian dari Program Darurat WHO, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Pertama di Uni Eropa, Negara Ini Karantina Pasien Cacar Monyet 21 Hari

“Lebih dari 100 kasus yang dicurigai dan dikonfirmasi dalam wabah baru-baru ini di Eropa dan Amerika Utara belum parah, penyakit baru dan zoonosis WHO memimpin dan memimpin teknis pada COVID-19,” kata Maria van Kerkhove, ahli epidemiologi penyakit menular asal Amerika Serikat. "Ini adalah situasi yang dapat dikendalikan," lanjutnya.

Menurut WHO, wabah itu tidak biasa, karena terjadi di negara-negara di mana virus tidak bersirkulasi secara teratur. Para ilmuwan sedang berusaha memahami asal usul kasus dan apakah ada yang berubah tentang virus tersebut.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Jerman, Karl Lauterbach menyatakan keprihatinan tentang wabah cacar monyet dan mengatakan negara itu akan merilis pedoman karantina pada Selasa, setelah sebelumnya melaporkan tiga kasus.



Hampir 20 negara di mana cacar monyet tidak endemik telah melaporkan wabah penyakit, dengan lebih dari 100 dikonfirmasi atau diduga terinfeksi, sebagian besar di Eropa.

Baca: Ini Bukti Kuat Cacar Monyet adalah Senjata Biologis Buatan Manusia

"Dalam beberapa jam ke depan kami akan menyusun rekomendasi bersama dengan Institut Robert Koch mengenai rekomendasi isolasi dan rekomendasi karantina," kata Lauterbach kepada wartawan di sela-sela pertemuan tahunan Organisasi Kesehatan Dunia di Jenewa. "Besok baru bisa kita presentasikan," ujarnya.

Lauterbach mengatakan bahwa pria yang berhubungan seks dengan pasangan yang tidak dikenal saat ini merupakan kelompok berisiko dan harus diperingatkan tentang cacar monyet "tanpa stigmatisasi apa pun".

Dia mengatakan pola wabah itu mengkhawatirkan, mengatakan tampaknya cara penyebaran virus telah berubah, dan mendesak tindakan cepat untuk menahan wabah global.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1315 seconds (10.55#12.26)