AS Rancang Drone Hantu untuk Ukraina, Cocok Dipakai Bertempur di Donbas

Jum'at, 22 April 2022 - 13:27 WIB
loading...
AS Rancang Drone Hantu untuk Ukraina, Cocok Dipakai Bertempur di Donbas
AS Rancang Drone Hantu untuk Ukraina, Cocok Dipakai Bertempur di Donbas. FOTO/ABACA
A A A
WASHINGTON - Pesawat tak berawak "Hantu" merupakan bagian dari paket senjata terbaru Amerika Serikat (AS) untuk Ukraina . Menurut Pentagon, drone ini dikembangkan oleh Angkatan Udara AS untuk menyerang sasaran dan dihancurkan setelah sekali digunakan.

Sebelumnya, Gedung Putih mengatakan, lebih dari 121 Sistem Udara Tak Berawak Taktis Phoenix Ghost akan diberikan ke Ukraina sebagai bagian dari paket senjata baru.

Baca: AS Kirim Ratusan Drone Militer Canggih Switchblade ke Ukraina

Pentagon mengatakan drone Ghost sangat cocok untuk pertempuran yang akan datang di wilayah Donbas Ukraina, yang oleh para pejabat digambarkan sebagai medan datar yang mengingatkan pada negara bagian Kansas di AS.

"Itu dikembangkan untuk serangkaian persyaratan yang sangat cocok dengan apa yang dibutuhkan Ukraina saat ini di Donbas," kata juru bicara Pentagon John Kirby, seperti dikutip dari Reuters.

Hanya sedikit data yang diketahui tentang drone ini, termasuk jangkauan dan kemampuan presisinya. Kirby juga menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang drone itu. Namun, dia mengatakan, drone dirancang terutama untuk menyerang target.

Baca: Rusia Keluhkan Penjualan Drone Turki ke Ukraina

"Itu juga bisa digunakan untuk memberi Anda gambaran tentang apa yang dilihatnya, tentu saja. Tapi fokus utamanya adalah menyerang," kata Kirby.

Sejumlah kecil orang Ukraina telah dilatih di Amerika Serikat tentang cara mengoperasikan drone Switchblade, senjata sekali pakai yang terbang ke target mereka dan meledak saat terjadi benturan.

Kirby mengatakan, pelatihan untuk drone Ghost akan mirip dengan pelatihan di Switchblade. Namun dia menolak merinci rencana pelatihan atau mengatakan berapa banyak orang Ukraina yang akan dilatih dengan sistem baru.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1579 seconds (10.101#12.26)