Gereja-gereja Kristen Yerusalem Melawan Penjajah Yahudi Israel

Kamis, 21 April 2022 - 10:12 WIB
loading...
Gereja-gereja Kristen Yerusalem Melawan Penjajah Yahudi Israel
Bernasib sama seperti komunitas Muslim, gereja-gereja di Yerusalem melawan apa yang mereka sebut penjajah Yahudi garis keras Israel. Foto/REUTERS
A A A
YERUSALEM - Gereja-gereja Kristen di Yerusalem mengangkat senjata melawan apa yang mereka sebut penjajah Yahudi garis keras Israel .

Menurut komunitas gereja, kelompok tersebut telah menetap di Christian Quarter dan mengancam keseimbangan agama yang rapuh di Kota Suci kuno.

“Kami memiliki masalah besar di sini,” kata Patriark Ortodoks Yunani Theophilus III di Kota Tua Yerusalem, kota yang terbagi menjadi kawasan bersejarah Yahudi, Muslim, Kristen, dan Armenia.

“Yerusalem juga memiliki karakter Kristennya, dan itulah yang terancam,” katanya kepada AFP, saat umat Kristen bersiap untuk perayaan Paskah.

Baca juga: Pemimpin Kristen di Yerusalem: Kami Siap Mati Membela Masjid Al-Aqsa!

Sang patriark menuduh bahwa penjajah Yahudi garis keras, yang dikenal karena dorongan untuk mengambil alih properti keluarga Palestina, juga melancarkan kampanye untuk menguasai tanah milik orang Kristen.

“Orang-orang radikal itu didorong oleh ideologi mereka,” kata Theophilus III, yang dilansir Kamis (21/4/2022).

"Ideologi mereka adalah sindrom mesianisme, ketika mereka mengeklaim 'kami ingin menebus Tanah Suci dari kaum profan'."

Kelompok koloni nasionalis Ateret Cohanim telah bekerja untuk "Yudaise" Yerusalem timur—sebuah sektor Palestina yang secara ilegal dianeksasi oleh Israel menurut PBB—dengan membeli real estate melalui perusahaan depan dan kemudian memindahkan koloni Yahudi.

Sejak tahun 2005, kelompok tersebut dan gereja Ortodoks telah terlibat dalam perselisihan hukum yang kompleks atas kepemilikan sebuah asrama Kota Tua di pintu masuk Gerbang Jaffa ke Christian Quarter.

Perselisihan itu terjadi pada 27 Maret, ketika penjajah mengambil alih sebagian dari Hotel Petra. Menurut Gereja Ortodoks Yunani, para penjajah mendobrak dan masuk.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1362 seconds (10.55#12.26)