Rusia: Dua Helikopter Tempur Ukraina Serang Permukiman di Klimovo

Jum'at, 15 April 2022 - 06:05 WIB
loading...
Rusia: Dua Helikopter Tempur Ukraina Serang Permukiman di Klimovo
Rusia: Dua Helikopter Tempur Ukraina Serang Permukiman di Klimovo. FOTO/Every Pixel
A A A
DUBLIN - Para pejabat Rusia pada Kamis (14/4/2022) mengatakan, helikopter Ukraina telah menyerang bangunan tempat tinggal dan melukai 7 orang di wilayah Bryansk. Ini adalah serangan terbaru dari serangkaian serangan lintas perbatasan yang menurut Moskow dapat memicu serangan balasan di Kiev.

“Pada 14 April 2022, menggunakan dua helikopter tempur yang dilengkapi dengan senjata ofensif berat, personel militer Angkatan Bersenjata Ukraina secara ilegal memasuki wilayah udara Federasi Rusia,” kata Badan Investigasi Rusia dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Rusia Ancam Sebar Senjata Nuklir di Jantung Eropa Jika Swedia-Finlandia Gabung NATO

“Bergerak di ketinggian rendah, mereka melakukan setidaknya enam serangan udara terhadap bangunan tempat tinggal di desa Klimovo. Enam bangunan rusak dan tujuh orang terluka,” lanjut pernyataan itu.

Seorang pejabat kementerian kesehatan mengatakan dua orang terluka parah, lapor kantor berita RIA. Otoritas wilayah Bryansk menutup sekolah karena takut akan terjadi pemogokan lebih lanjut, kantor berita TASS melaporkan.

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia pada hari Rabu mengatakan, kelanjutan "sabotase dan serangan" oleh pasukan Ukraina dapat memicu serangan di Kiev.

Baca: Rusia Mengaku Tak Lagi Miliki Persediaan Senjata Kimia

“Jika insiden seperti itu berlanjut, maka konsekuensi dari Angkatan Bersenjata Federasi Rusia adalah serangan terhadap pusat pengambilan keputusan, termasuk di Kiev, yang sampai saat ini ditahan oleh tentara Rusia,” kata pernyatan Kementerian Pertahanan Rusia.

Kendaraan rusak ketika sebuah pos perbatasan ditembaki mortir dari Ukraina di dekat Klimovo pada Rabu, kata Dinas Keamanan Rusia, FSB, kepada televisi pemerintah. Sementara Gubernur wilayah Belgorod mengatakan, sebuah desa di sana juga diserang, tetapi tidak ada yang terluka.

Pihak berwenang di empat wilayah Rusia yang berbatasan dengan Ukraina dan di Krimea yang dikuasai Rusia mengumumkan, mereka telah meningkatkan langkah-langkah keamanan pada awal pekan ini atas apa yang mereka katakan sebagai "kemungkinan provokasi" dari pihak Ukraina.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1814 seconds (10.55#12.26)