Anggap Barat Munafik, Netizen Arab Tidak Simpatik dengan Perang Ukraina

Jum'at, 08 April 2022 - 11:24 WIB
loading...
Anggap Barat Munafik, Netizen Arab Tidak Simpatik dengan Perang Ukraina
Anggap Barat munfik, netizen Arab tidak simpatik dengan Perang Rusia Ukraina. Foto/Ilustrasi
A A A
RIYADH - Ketika perhatian dunia Barat tertuju ke Ukraina selama invasi Rusia , pengguna media sosial alias netizen di dunia Arab cenderung tidak menunjukkan solidaritasnya. Hal itu dikarenakan kurangnya dukungan internasional untuk warga Arab pada saat pergolakan.

Pada platform media sosial seperti Facebook dan Twitter, banyak postingan dalam bahasa Arab telah melihat konflik dengan apa yang mereka katakan sebagai standar ganda keterlibatan Barat yang acuh tak acuh, serta intervensi mematikan paling buruk ketika datang ke negara-negara seperti Suriah, Yaman, Libya, dan Irak.

Banyak netizen melihat kemunafikan lebih lanjut di negara-negara Barat yang buru-buru mengutuk dan menjatuhkan sanksi kepada Rusia sementara menutup mata atas kebijakan Israel terhadap Palestina . Dukungan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky terhadap Israel juga tidak diterima dengan baik.



Persamaan lain yang ditarik oleh netizen Arab termasuk sikap Eropa yang membuka pintu untuk warga Ukraina yang melarikan diri dari negara mereka versus migran Timur Tengah dan Afrika.

Mahmoud Pargoo, peneliti di Institut Alfred Deakin di Melbourne, memetakan tren ini menggunakan tweet dalam bahasa Arab yang diposting antara 22 Februari dan 15 Maret.

Pargoo menemukan bahwa hampir 12 persen dari semua postingan berbahasa Arab yang membahas perang Rusia-Ukraina — total enam juta tweet — juga menyebutkan Suriah, Yaman, Irak, Afghanistan, dan Palestina.

"Ini seperti perspektif tingkat kedua ke Ukraina entah bagaimana, mereka melihat sesuatu di Ukraina tentang diri mereka sendiri, atau cerminan dari keluhan mereka," kata Pargoo seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (8/4/2022).

Dia mencatat bahwa sementara pengguna Twitter berbahasa Inggris prihatin dengan "pengalaman tingkat pertama" dalam konflik, tweet dalam bahasa Arab fokus pada masalah gambaran yang lebih besar.

Baca juga: Ukraina Akan Jadi Seperti Israel, Tak Mau Liberal Mirip Eropa
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1570 seconds (10.55#12.26)