Inggris Hapus Semua Pembatasan COVID-19, Luncurkan Panduan bagi Pelancong WNI

Selasa, 22 Maret 2022 - 12:43 WIB
loading...
Inggris Hapus Semua Pembatasan COVID-19, Luncurkan Panduan bagi Pelancong WNI
Inggris menghapus semua pembatasan dan persyaratan perjalanan terkait COVID-19. Foto/REUTERS
A A A
JAKARTA - Pemerintah Inggris menghapus semua pembatasan dan persyaratan perjalanan terkait COVID-19 di negara tersebut.

Kedutaannya di Jakarta juga akan meluncurkan buku panduan baru dalam bahasa Indonesia untuk para pelancong warga Negara Indonesia (WNI). Buku panduan akan diluncurkan pada 24 Maret di hotel Langham, SCBD Jakarta.

Mulai pukul 04.00 pada hari Jumat 18 Maret 2022, persyaratan untuk melengkapi formulir Passenger Locator akan berakhir, dan bahkan mereka yang tidak divaksinasi tidak perlu mengikuti tes pra-keberangkatan atau hari ke-2 setelah kedatangan.

Langkah ini mencerminkan keputusan yang diambil oleh pemerintah Inggris, sebagaimana tercantum dalam rencana "Hidup Berdampingan dengan COVID".

Baca juga: Negara Kedua Hendak Gempur Ukraina, Siap Tampung Bom Nuklir Rusia

Itu juga sebagai pencapaian keberhasilan peluncuran vaksin dan booster Inggris, dengan 86% dari total populasi telah menerima dosis kedua dan 67% dari populasi telah mendapatkan booster atau dosis ketiga.

Kebijakan ini diambil tepat sebelum Kedutaan Besar Inggris Jakarta meluncurkan buku panduan baru untuk perjalanan ke Inggris, khusus untuk wisatawan Indonesia.

Buku panduan bertajuk “Ayo ke UK” ini menyediakan berbagai ide perjalanan menarik melintasi empat negara di Kerajaan Inggris Raya–Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara; serta informasi penting bagi wisatawan, mulai dari pilihan makanan halal hingga tips budaya.

“Inilah saat yang kita semua tunggu. Kebijakan ini membawa kembali wisata atau perjalanan kita hampir ke normalitas sebelum COVID. Kami tidak akan berpuas diri. Inggris akan terus melanjutkan kolaborasi erat kami dengan mitra-mitra terkait dalam pengurutan genom COVID-19, sehingga kami siap untuk menangani varian baru jika muncul. Namun untuk saat ini, ini adalah momen untuk dirayakan–karena pariwisata dan perjalanan bisnis–akan semakin mudah,” kata Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste Owen Jenkins dalam keterangan persnya untuk SINDOnews.com.

“Saya senang bahwa kebijakan ini diambil hanya beberapa hari sebelum Kedutaan Inggris meluncurkan buku panduan kami untuk membantu masyarakat Indonesia yang ingin bepergian ke Inggris. Waktunya sangat tepat, ditambah dengan libur Paskah bulan depan! Kami berharap buku panduan yang diterbitkan dalam dalam Bahasa Indonesia ini–dapat memberikan ide-ide baru, informasi yang bermanfaat, keyakinan dan inspirasi–bagi mereka yang merencanakan perjalanan ke Inggris,” paparnya.

Pada tahun 2021, jumlah warga Indonesia yang bepergian ke Inggris mencvapai 9.670 orang–kurang dari seperlima dari 55.000 angka pra-pandemi.

Tetapi tingkat penerimaan bagi warga Indonesia yang mengajukan permohonan visa Inggris tetap tinggi–yaitu 91% dari mereka yang mengajukan permohonan di semua jenis visa–mulai dari visa kunjungan, bekerja, belajar, hingga keluarga.

WNI yang mengisi formulir dengan benar dan memberikan informasi yang diminta–hampir semuanya berhasil mendapatkan visa Inggris.

“Inggris memimpin dunia dalam menghapus semua pembatasan perjalanan COVID-19 yang tersisa, dan pengumuman ini adalah bukti kerja keras semua orang di Inggris untuk meluncurkan vaksin dan melindungi satu sama lain,” imbuh Menteri Transportasi Inggris Grant Shapps.

“Saya katakan bahwa kami tidak akan memberlakukan langkah-langkah perjalanan lebih lama dari yang diperlukan, yang kami sampaikan melalui pengumuman ini–ini adalah sebuah berita dengan sambutan baik yang memberikan kebebasan lebih besar bagi para pelaku perjalanan menjelang liburan Paskah,” ujarnya.

“Saya berharap dapat terus bekerja dengan sektor perjalanan dan mitra di seluruh dunia untuk membuat perjalanan internasional terus bergerak.”

Menteri Kesehatan dan Perawatan Sosial Inggris Sajid Javid mengatakan: “Saat kami belajar untuk hidup dengan COVID-19, kami mengambil langkah lebih lanjut untuk membuka perjalanan internasional sekali lagi menjelang liburan Paskah.”

“Kami akan terus memantau dan melacak varian baru yang potensial dan menyiapkan tindakan yang dapat diterapkan dengan cepat, jika diperlukan, untuk menjaga agar kita semua tetap aman.”

“Kami dapat menghapus pembatasan terakhir ini berkat keberhasilan luar biasa dari program vaksinasi kami, yang telah meningkat lebih dari 8 dari 10 orang dewasa di Inggris,” paparnya.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3628 seconds (11.210#12.26)