Alasan Logis Putin Terus Sebut Denazifikasi Ukraina, Ada 4 Fakta Mengerikan

Senin, 28 Februari 2022 - 15:41 WIB
loading...
A A A
Anggota mereka sering terlibat dalam berbagai kejahatan perang, mulai dari penjarahan hingga pembunuhan warga sipil dan pemerkosaan.

Salah satu batalyon tersebut, dijuluki "Tornado", dibubarkan pada Desember 2014 oleh Kiev menyusul banyak laporan kejahatannya, tetapi anggotanya tidak pernah diadili, dengan banyak dari mereka pindah ke batalion lain.

Kejahatan dari batalion sukarelawan terkenal lainnya, "Aidar", diselidiki, didokumentasikan, dan diungkap organisasi nirlaba Amnesty International.

Meskipun demikian, perbuatannya yang mengerikan itu akan tetap tidak dihukum. Salah satu dari banyak kejahatan diungkap milisi DPR di dekat tambang "Kommunar", di mana mereka menemukan mayat empat perempuan dan beberapa laki-laki, semuanya warga sipil.

Mereka diikat, disiksa, dan dieksekusi dengan cara ditembak di kepala atau dipenggal. Salah satu wanita itu diyakini telah diperkosa oleh para pejuang batalion.

3. Penganiayaan Ilegal, Penahanan, dan Pembunuhan Anggota Oposisi dan Wartawan

Kaum nasionalis dan neo-Nazi yang duduk di pemerintahan di Kiev juga memiliki sejarah yang kaya dalam melanggar hak asasi manusia dan melakukan kejahatan.

Banyak dari mereka dengan cermat dikumpulkan dalam Buku Putih setebal 80 halaman yang disusun oleh Kementerian Luar Negeri Rusia.

Pada pertengahan Juni 2014, kurang dari lima bulan setelah merebut kekuasaan, otoritas Ukraina yang baru mulai melanggar hak-hak rakyat untuk mengekspresikan pendapat mereka dan kebebasan pers, melakukan pencarian dan penahanan pengunjuk rasa, jurnalis, dan memblokir anggota media asing memasuki negara itu. .

Pemerintah Kiev yang baru juga tidak segan-segan mengancam dan menculik lawan politik, politisi dan bahkan anggota parlemen yang menentang perang melawan DPR dan LPR, dan mereka yang keberatan dengan kudeta.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2744 seconds (11.252#12.26)