Rusia Tegaskan Ukraina Berubah Jadi Mainan di Tangan NATO dan AS

Kamis, 27 Januari 2022 - 18:01 WIB
loading...
Rusia Tegaskan Ukraina Berubah Jadi Mainan di Tangan NATO dan AS
Komponen cadangan Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina mendengarkan instruksi selama latihan militer di tempat pelatihan di luar Kharkiv, Ukraina, 11 Desember 2021. Foto/REUTERS
A A A
MOSKOW - Ukraina kini telah berubah, sampai batas tertentu, menjadi mainan di tangan NATO dan Amerika Serikat (AS), serta digunakan sebagai instrumen tekanan geopolitik terhadap Rusia dan China.

Sindiran itu diungkapkan Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev dalam wawancara dengan berbagai media Rusia terkemuka, termasuk Sputnik pada Kamis (27/1/2022).

"Ukraina, sayangnya, kini telah berubah, sampai batas tertentu, menjadi mainan di tangan NATO dan, di atas segalanya, di tangan, tentu saja, Amerika Serikat, karena Ukraina digunakan sebagai instrumen tekanan geopolitik di Rusia, juga di China," papar Medvedev.

Baca juga: Ukraina Mencekam, 5 Orang Tewas Diberondong Tembakan Garda Nasional

Dia juga mengatakan tindakan Volodymyr Zelensky sebagai presiden Ukraina kemungkinan akan mengarah pada kehancuran negara tersebut.

Baca juga: Bukan Omong Kosong, Lihat Sendiri Jet Tempur Rusia Terbang ke Belarusia

"Saya tidak kecewa pada Zelensky. Dia tidak mengecewakan saya dengan cara apa pun. Saya percaya bahwa dia melakukan persis seperti yang dilakukan seseorang dengan tingkat pelatihannya, dengan tingkat kesesuaian profesionalnya untuk jabatan presiden Ukraina, seharusnya telah dilakukan. Dan, sayangnya baginya, mungkin, ini pada akhirnya mengarah pada kehancuran Ukraina sendiri," ujar Medvedev.

Baca juga: Jika Terjadi Perang, Ini Peta Kekuatan Militer Ukraina dan Rusia

Medvedev, bagaimanapun, berharap penurunan ketegangan di Ukraina mungkin terjadi di masa mendatang.

Medvedev percaya pada akhirnya, Ukraina akan bosan dengan ketegangan saat ini dan harus memilih kepemimpinan yang akan mengejar kebijakan yang ditujukan untuk hubungan ekonomi normal dengan Rusia, mencapai keseimbangan yang wajar dalam berbagai masalah, termasuk pengakuan Krimea sebagai bagian Rusia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1890 seconds (11.252#12.26)