Iran Akan Buka Kembali Kantor Perwakilan untuk OKI di Arab Saudi

Senin, 17 Januari 2022 - 22:20 WIB
loading...
Iran Akan Buka Kembali Kantor Perwakilan untuk OKI di Arab Saudi
Ilustrasi
A A A
TEHERAN - Tiga diplomat Iran dilaporkan telah tiba di Jeddah, Arab Saudi untuk membuka kembali kantor perwakilan Iran untuk Organisasi Kerjasama Islam (OKI).

Seperti dikutip dari Al Jazeera, Senin (17/1/2022), tiga diplomat yang tidak disebutkan namanya itu telah mendarat di kota tempat organisasi beranggota 57 negara itu bermarkas. Mereka bertugas untuk memulai kembali operasi di kantor yang telah ditutup selama 6 tahun, menyusul keretakan diplomatik antara kedua negara.

Baca: Iran dan Arab Saudi Akan Bangun Kembali Hubungan Diplomatik

Juru bicara kementerian luar negeri Iran, Saeed Khatibzadeh mengkonfirmasi pada Senin, bahwa tiga diplomat itu telah menerima visa dari Arab Saudi dan terlibat dalam upaya untuk membuka kembali kantor perwakilan Iran untuk OKI.

“Republik Islam Iran juga siap untuk membuka kembali kedutaan besarnya di Arab Saudi,” kata Khatibzadeh pada konferensi pers di Teheran. Tetapi, ia menambahkan bahwa hal itu akan bergantung pada “upaya praktis” oleh kerajaan Saudi.

Kedua negara memutuskan hubungan diplomatik pada 2016, setelah kerumunan orang menyerang kedutaan Saudi di Teheran dan kantor konsulat di Mashhad sebagai tanggapan atas eksekusi seorang pemimpin agama Syiah terkemuka oleh kerajaan mayoritas Sunni.

Baca: Arab Saudi Mengakui Berunding dengan Iran, Berharap Atasi Masalah

Tetapi sejak April 2021, dua negara saingan regional telah terlibat dalam empat putaran negosiasi langsung yang difasilitasi oleh Irak di Baghdad, dan mengatakan beberapa kemajuan telah dibuat. Persiapan untuk pembicaraa putaran kelima dilaporkan sedang berlangsung.

“Saya yakin pihak Saudi juga tertarik dalam pembicaraan tentang beberapa masalah regional. Tetapi, negosiasi kami untuk saat ini difokuskan pada masalah bilateral dan kapan mengembalikan hubungan ke keadaan normal,” kata Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amirabdollahian kepada Al Jazeera.



Namun, Amirabdollahian mengatakan, kedua pihak perlu terlibat dalam “dialog dekat” untuk menyelesaikan masalah regional dalam jangka panjang.

Di Yaman, di mana perang telah berkecamuk selama lebih dari 6 tahun, Teheran dan Riyadh dipandang sebagai pihak yang mendukung sisi berseberangan. Koalisi militer pimpinan Saudi yang mendukung pemerintah Yaman yang diakui secara internasional mengatakan, Iran memberi pemberontak Houthi di Yaman senjata dan keahlian, sesuatu yang dibantah Iran.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4110 seconds (11.252#12.26)