Sydney Memulai Perayaan Tahun Baru dengan Pesta Kembang Api Meriah

Jum'at, 31 Desember 2021 - 22:21 WIB
loading...
Sydney Memulai Perayaan Tahun Baru dengan Pesta Kembang Api Meriah
Pesta kembang api digelar di atas Sydney Harbour pada Malam Tahun Baru di Sydney, Australia, 1 Januari 2022. Foto/REUTERS
A A A
SYDNEY - Warga Australia mengawali dunia untuk mengucapkan selamat tinggal pada tahun 2021 dengan pertunjukan kembang api di atas pelabuhan Sydney. Pesta itu menjadi kabar baik bagi dunia dan membawa harapan untuk Tahun Baru yang menggembirakan.

Sydney membuka perayaan global dalam gaya vintage, dengan kembang api spektakuler yang biasa tercermin di pelabuhan dekat Sydney Opera House.

Meski demikian, beberapa negara tak menggelar pesta kembang api karena Omicron. Tahun Baru memulai perjalanan tahunannya dari Timur ke Barat dengan tenang tanpa pertunjukan kembang api resmi di Auckland, Selandia Baru.

Baca juga: Warga Sydney Bersiap Rayakan Malam Tahun Baru di Bawah Ancaman Omicron

Tidak akan ada pertunjukan kembang api di atas banyak landmark dunia. Pesta kembang api dibatalkan di atas Arc de Triomphe Paris, Big Ben London dan Menara Petronas di Kuala Lumpur.

Bola emas itu akan dijatuhkan di Times Square New York, tetapi kerumunan yang meneriakkan hitungan mundur dari keluarnya tahun ini akan menjadi seperempat jumlah biasanya.

Para pengunjung pun harus bermasker, menjaga jarak, dan dengan kertas vaksin di tangan.

Namun, Afrika Selatan, yang pertama kali memperingatkan tentang varian virus corona baru yang menyebar cepat, memberi dunia salah satu kejutan besar terakhir tahun ini, mengumumkan bahwa gelombang Omicron telah mencapai puncak tanpa lonjakan kematian yang besar.

Kabar ini tiba-tiba mencabut jam malam waktu malam di negara itu, memungkinkan perayaan dapat berdering pada tahun 2022.

"Saya cukup yakin ini akan luar biasa. Saya hanya berharap Cape Town kembali ke Cape Town lama yang kita semua tahu," ujar Michael Mchede, manajer kafe Hard Rock di tepi pasir putih Cape.

Pantai Teluk Camps, Cape Town, senang mendapati dirinya menyiapkan tempat untuk menjadi tuan rumah pesta yang tak terduga.

"Aku senang kamu tidak harus kembali ke hotel. Kamu bisa berkeliaran di pantai yang indah di sini, dan mari kita lihat apakah itu membawa pesta!" ungkap turis Jochem Verbunt, yang mengatakan harapannya untuk 2022 adalah "corona akan hilang".

Kedatangan tiba-tiba Omicron telah membawa rekor jumlah kasus ke negara-negara di seluruh dunia.

Meskipun kematian tidak meningkat secepat itu, banyak negara telah menerapkan kembali pembatasan untuk mencegah sistem perawatan kesehatan kewalahan. Bahkan jika pertemuan diizinkan, banyak orang memilih untuk tinggal di rumah.

Di Le Querida, restoran yang menyajikan gurita bakar dan paprika isi di lingkungan Pozuelo Madrid, hanya empat meja dari dua lusin yang dipesan untuk Malam Tahun Baru.

“Tempat ini hampir penuh sesak setiap malam hanya beberapa pekan yang lalu sebelum Omicron memusnahkan bisnis,” ujar kepala pelayan Juan Lozano.

"Kami semua berpikir ... kami akan dapat menghasilkan uang dan melunasi banyak hal yang telah jatuh tempo. Kondisinya sangat buruk," papar dia.
(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4282 seconds (10.101#12.26)