Netanyahu: Kesalahan Besar Jika Israel Beri Tahu AS sebelum Serang Iran

Selasa, 14 Desember 2021 - 11:48 WIB
loading...
Netanyahu: Kesalahan Besar Jika Israel Beri Tahu AS sebelum Serang Iran
Mantan perdana menteri Israel Benjamin Netanyahu sebut pemerintah saat ini lakukan kesalahan besar karena beri tahu AS sebelum serang Iran. Foto/Yonatan Sindel/Flash90
A A A
TEL AVIV - Pemimpin oposisi Benjamin Netanyahu menyebut pemerintah Israel saat ini melakukan kesalahan besar. Alasannya, pemerintah berkonsultasi dengan Amerika Serikat (AS) sebelum menyerang fasilitas nuklir Iran beberapa bulan lalu.

“Saya melihat laporan di New York Times bahwa Israel memperbarui [informasi kepada] Amerika Serikat mengenai operasi dan rencananya vis-a-vis Iran. Jika ini benar, ini adalah kesalahan besar,” kata Netanyahu dalam pertemuan faksi Knesset dari Partai Likud-nya.

Baca juga: Iran Dinilai Tak Konsisten dan Buang Waktu Berharga dalam Perundingan Nuklir

Menurut laporan hari Sabtu, Israel berbicara dengan AS menjelang serangan pada bulan Juni di fasilitas nuklir di Karaj, yang digunakan dalam pembangunan sentrifugal untuk memperkaya uranium.

Laporan itu mengatakan Israel melakukannya lagi sebelum diduga menyerang pangkalan rudal rahasia milik Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran pada bulan September.

Serangan di Karaj terjadi sekitar 10 hari setelah Perdana Menteri Naftali Bennett dilantik menggantikan Netanyahu.

Laporan New York Times mengatakan bahwa setelah konsultasi, Gedung Putih memuji pemerintah Bennett "karena jauh lebih transparan dengannya" daripada Netanyahu.

“Bukan rahasia lagi bahwa pemerintah saat ini menentang serangan terhadap Iran,” klaim Netanyahu selama pertemuan faksi.

Dasarnya untuk pernyataan Netanyahu itu tidak jelas, karena pemerintah saat ini telah menggemakan yang sebelumnya dalam sikap agresifnya terhadap Iran dan program nuklirnya.

Netanyahu melanjutkan, “Oleh karena itu, janji Bennett dan [Menteri Luar Negeri Yair] Lapid untuk memperbarui [informasi untuk] administrasi AS terlebih dahulu dan kebijakan 'tanpa kejutan' pada dasarnya adalah undangan untuk menggagalkan operasi signifikan apa pun yang dapat menghentikan program nuklir [Iran]."

Baca juga: Ini Reaksi Inggris Ditagih Utang Rp7,6 Triliun oleh Iran

Netanyahu sebelumnya telah menyerang pemerintah PM Bennett karena menyetujui kebijakan "tanpa kejutan" dengan AS.

Tetapi, menurut sumber Israel yang dikutip Times of Israel, di bawah pemerintahan sebelumnya, pejabat senior Israel juga setuju dalam pembicaraan dengan AS bahwa “tidak akan ada kejutan” mengenai masalah tersebut dan bahwa ketidaksepakatan akan ditangani secara tertutup.

Sejak menjabat, Bennett telah mengadopsi pendekatan yang secara umum serupa dengan pendekatan Netanyahu terkait Iran.

Bennett menentang kembalinya AS ke kesepakatan nuklir Iran seperti halnya Netanyahu dan dalam panggilan telepon baru-baru ini mendesak Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken untuk segera keluar dari pembicaraan yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan itu daripada menyerah pada “pemerasan nuklir” Iran.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1395 seconds (10.177#12.26)