Virus Corona Omicron Sudah Masuk Eropa, Kasus Pertama Ditemukan di Belgia

Sabtu, 27 November 2021 - 21:00 WIB
loading...
Virus Corona Omicron Sudah Masuk Eropa, Kasus Pertama Ditemukan di Belgia
Orang-orang mengantre di luar pusat vaksinasi saat penyebaran virus corona penyebab COVID-19 berlanjut di Frankfurt, Jerman, 22 November 2021. Foto/REUTERS/Kai Pfaffenbach
A A A
BRUSSELS - Omicron , strain baru virus corona penyebab COVID-19 yang sangat bermutasi sudah masuk Eropa . Otoritas Belgia secara resmi mengonfirmasi kasus pertama di benua itu.

Jerman dan Republik Ceko sedang menyelidiki kasus suspect Omicron.

Baca juga: Oppenheimer, Penemu Bom Nuklir yang Sesali Temuannya: Saya Jadi Maut, Penghancur Dunia

Pada hari Sabtu, juru bicara Kementerian Kesehatan Ceko mengumumkan bahwa seorang wanita yang kembali dari liburan di Mesir telah dites positif untuk apa yang diyakini sebagai varian baru dari COVID-19. Dia menambahkan bahwa sampel sedang dipelajari lebih lanjut, dengan konfirmasi resmi diharapkan keluar pada Minggu (28/11/2021) pagi.

Bertepatan dengan laporan dari Republik Ceko itu, Menteri Urusan sosial dan Integrasi di wilayah Hesse Jerman, Kai Klose, men-tweet: "Varian Omicron, dengan tingkat kemungkinan yang sangat tinggi, telah tiba di Jerman.”

Klose mengungkapkan bahwa beberapa mutasi khas Omicron ditemukan pada seseorang yang berasal dari Afrika Selatan pada Jumat malam. Individu tersebut ditempatkan di karantina sambil menunggu urutan lengkap virus yang ditemukan dalam sampel mereka.

Pihak berwenang di Belanda menghadapi sejumlah besar kasus suspect Omicron pada hari Jumat, ketika 61 orang yang tiba di Amsterdam dari Afrika Selatan dinyatakan positif COVID-19. Para pelancong dibawa dari bandara ke hotel terdekat dan diisolasi di sana.

Kementerian Kesehatan Belanda mengatakan sampel sedang dipelajari secepat mungkin untuk melihat apakah itu varian baru yang menjadi perhatian, yang sekarang bernama Omicron.

Sebelumnya pada hari itu, pemerintah Belanda melarang semua perjalanan udara dari Afrika Selatan di mana varian baru virus corona pertama kali terdeteksi. Penumpang pada dua penerbangan terakhir yang datang dari sana harus menghabiskan waktu berjam-jam di landasan pacu, menunggu untuk diuji.

Baca juga: Salat Jumat di Masjid India Ini Bolehkan Non-Muslim Ikut Hadir

Belgia memiliki perbedaan yang meragukan sebagai negara pertama di Eropa yang secara resmi mengonfirmasi kasus Omicron. Menteri Kesehatan negara itu, Frank Vandenbroucke, mengumumkan pada hari Kamis bahwa pasien yang terinfeksi adalah orang yang tidak divaksinasi dan dinyatakan positif COVID-19 pada 22 November. Menurut kepala ahli virus Belgia, Mark Van Ranst, turis itu sebelumnya telah kembali dari Mesir.

Pada hari Jumat, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) memperingatkan masih ada ketidakpastian yang cukup besar terkait dengan penularan, efektivitas vaksin, risiko infeksi ulang dan sifat lain dari varian Omicron.

Otoritas kesehatan Uni Eropa mengklasifikasikan jenis itu sebagai risiko tinggi hingga sangat tinggi. Pada hari yang sama, 27 negara anggota Uni Eropa sepakat untuk menghentikan sementara perjalanan udara dari tujuh negara wilayah Afrika selatan. Inggris, AS, dan Kanada juga memberlakukan pembatasan serupa.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1609 seconds (10.177#12.26)