Rusia Wanti-wanti AUKUS Dapat Memicu Perlombaan Senjata Global

Jum'at, 15 Oktober 2021 - 23:36 WIB
loading...
Rusia Wanti-wanti AUKUS Dapat Memicu Perlombaan Senjata Global
Rusia memperingatkan AUKUS dapat memicu perlombaan senjata global. Foto/Ilustrasi
A A A
MOSKOW - Rusia bergabung dengan China dalam mengkritisi pakta militer baru antara Amerika Serikat (AS), Inggris dan Australia atau yang disebut AUKUS . Rusia mengatakan bahwa langkah itu menempatkan Barat pada jalur tabrakan dengan China dan dapat menyebabkan eskalasi tajam dalam ketegangan internasional.

Direktur Departemen Asia Ketiga Kementerian Luar Negeri Rusia, Nikolay Nozdrev, mengatakan AUKUS dapat memacu negara-negara di seluruh dunia untuk memperluas persediaan militer mereka dan memperburuk sengketa daerah.

“Sudah menjadi rahasia umum bahwa pembelian rudal jelajah berbasis laut Tomahawk Amerika oleh Australia, perjanjian tentang pengerahan jet Angkatan Udara AS, perluasan bentuk lain dari kerja sama militer bilateral, dan kemungkinan menggunakan pangkalan Australia dengan kapal selam nuklir Inggris sedang dibahas,” kata Nozdrev.

“Semua ini tidak dapat membantu tetapi menimbulkan kekhawatiran serius tentang dampak AUKUS pada stabilitas dan keamanan regional, risiko nyata dari melepaskan perlombaan senjata dan efektivitas berkelanjutan dari rezim non-proliferasi nuklir,” tambahnya seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (15/10/2021).

Baca juga: Zakharova: Wamenlu AS Sebut AUKUS Ancam Keamanan Asia Pasifik

Sebagai bagian dari perjanjian AUKUS, Australia akan dapat menggunakan teknologi AS untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir pertamanya, yang akan berpatroli di perairan Pasifik. Wilayah ini telah mengalami peningkatan jumlah perselisihan antara angkatan laut Amerika dan China dalam beberapa tahun terakhir.



Sebelumnya Presiden Rusia Vladimir Putin juga telah mengomentari pakta keamanan baru ini. Putin menyebut itu adalah sebuah kesalahan ketika negara-negara bekerja sama melawan negara lain.

“Pembentukan beberapa blok, termasuk yang Anda sebutkan, dengan AS, Inggris, dan Australia, tidak diragukan lagi merusak stabilitas regional, karena, menurut saya, berteman satu sama lain itu baik – tetapi berteman dengan seseorang adalah hal yang buruk. Itu merusak stabilitas yang kita semua bicarakan dan kita semua pedulikan,” kata Putin.

Beijing segera mengutuk aliansi tersebut. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian melabelinya sebagai tindakan yang sangat tidak bertanggung jawab, dan kedutaan negara itu di Moskow mengatakan bahwa aliansi itu adalah bentuk mentalitas Perang Dingin.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1700 seconds (10.101#12.26)