China Bikin Drone Bersenjata Rudal yang Mampu Hindari Pertahanan Udara

loading...
China Bikin Drone Bersenjata Rudal yang Mampu Hindari Pertahanan Udara
China bikin drone tempur bersenjata rudal berkemampuan menghindari pertahanan udara musuh. Foto/GlobalSecurity.org
BEIJING - China telah menggelontorkan ratusan miliar dolar ke dalam industri pertahanannya dalam beberapa tahun terakhir. Hasilnya, Negeri Tirai Bambu itu telah membuat kemajuan yang stabil dalam pembuatan sejumlah drone canggih, sistem rudal, pesawat, kapal perang dan senjata lain. Kemajuan ini terjadi di tengah langkah Amerika Serikat (AS) untuk berporos ke Asia dan memperkuat jejak militernya sendiri di kawasan Asia-Pasifik.

Belum lama ini, media China telah menggembar-gemborkan kemampuan canggih dari drone tempur WJ-700 Lieying (Falcon) baru, memamerkan kemampuannya untuk terbang di ketinggian hingga 15.000 meter, untuk membawa rudal berat dan membuat adegan formasi tempur di film menjadi kenyataan.

Stasiun televisi China, China Central Television, dalam laporannya baru-baru ini mengungkapkan bahwa WJ-700 mampu beroperasi secara independen atau berkoordinasi dengan drone lain. Selain itu drone yang terbang perdana pada Januari 2021 itu menjadi pusat dari program pengawasan dan penyerangan terintegrasi baru yang ambisius yang dikembangkan untuk Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China.

Baca juga: China: Latihan Militer Dekat Taiwan untuk Mencegah Intervensi dari Luar



Drone ini adalah drone pertama dengan batas ketinggian yang tinggi, kecepatan tinggi, dan mempunyai daya tahan lama dengan kemampuan serangan dan pengintaian yang ada di gudang senjata China. Hanya segelintir negara lain yang telah menunjukkan kemampuan untuk membangun UAV semacam itu.

Desain monoplane adalah terobosan dari drone sebelumnya dalam seri WJ, termasuk WJ-500, WJ-600 dan WJ-600A/D, yang menampilkan platform peluncuran kendaraan dan penampilan seperti rudal jelajah yang disempurnakan oleh desainer Soviet pada 1970-an dan 1980-an.

Dibangun oleh perushaan milik negara, China Aerospace Science and Industry Corporation (CASIC), dan pertama kali diluncurkan di pameran udara pada akhir 2018, Falcon memiliki berat 3.500 kg. Drone ini diperkirakan memiliki daya tahan beroperasi 20 jam, kecepatan jelajah hingga 600 km per jam, dan kemampuan untuk membawa berbagai senjata berat, termasuk rudal udara-ke-permukaan, persenjataan anti-kapal dan amunisi penghancur bunker.

Kepala perancang Ma Hongzhong mengatakan kepada CCTV WJ-700 dapat terbang tinggi hingga memungkinkannya menghindari semua pertahanan udara musuh yang paling canggih.

Baca juga: Terungkap, China Uji Coba Kapal Drone Bersenjata di Pangkalan Rahasia
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top