Turki Disebut Frustrasi dengan Taliban, Enggan Akui Pemerintahannya

loading...
Turki Disebut Frustrasi dengan Taliban, Enggan Akui Pemerintahannya
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Ankara hingga kini belum mengkui pemerintah baru Afghanistan bentukan Taliban. Foto/REUTERS
ANKARA - Pemerintah Turki disebut-sebut frustrasi dengan Taliban dan enggan mengakui pemerintahannya di Afghanistan. Alasannya, pemerintahan tersebut tidak menampilkan keragaman termasuk peran perempuan di kabinetnya.

Dua sumber yang mengetahui pembicaraan Turki dan Taliban mengatakan frustrasi mulai dirasakan Ankara ketika mereka dan Taliban masih berjuang untuk mencapai kesepakatan akhir tentang pengamanan dan pengoperasian Bandara Internasional Hamid Karzai, Kabul.

Baca juga: Jenderal AS: Rusia Miliki Kekuatan Militer yang Luar Biasa

“Pemerintah baru Taliban telah membuat frustrasi sekutu barat, termasuk Ankara,” kata salah satu sumber kepada Middle East Eye (MEE), Jumat (17/9/2021). “Tidak ada satu pun individu inklusif di dalam kabinet.”



Sumber itu mengatakan Ankara mengambil pendekatan wait and see [menunggu dan melihat], untuk memberi Taliban waktu guna mencari tahu bentuk akhir yang akan diambil pemerintahnya.

"Tidak ada yang akan terburu-buru untuk mengakui [pemerintahan] mereka," imbuh sumber tersebut.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengakui bahwa lebih dari selusin teknisi Turki telah berada di Kabul untuk membantu Qatar mengoperasikan bandara. Sumber MEE mengatakan mereka telah dikerahkan di sana bersama dengan tim keamanan kecil pada 1 September.

Cavusoglu juga secara terbuka menyerukan agar Taliban memasukkan berbagai kelompok etnis dan perempuan sebagai bagian dari kabinetnya. Namun pemerintah sementara yang diumumkan oleh kelompok itu sebagian besar terdiri dari komandan senior Taliban dengan pandangan garis keras.

Sumber kedua yang mengetahui masalah ini mengatakan Turki telah membantu operasi di bandara secara "ad hoc dan kasus per kasus", meskipun belum ada kesepakatan akhir tentang masalah ini.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top