Think Tank AS: Iran Bisa Hasilkan Uranium untuk Senjata Nuklir dalam Sebulan

loading...
Think Tank AS: Iran Bisa Hasilkan Uranium untuk Senjata Nuklir dalam Sebulan
Lembaga pemikir AS menyebut Iran bisa menghasilkan uranium untuk senjata nuklir dalam sebulan. Foto/Ilustrasi
WASHINGTON - Iran akan memiliki cukup uranium untuk membuat senjata nuklir hanya dalam waktu sebulan. Begitu bunyi laporan terbaru yang dibuat oleh Institute for Science and International Security (ISIS), sebuah think tank berbasis di Washington yang berfokus pada nonproliferasi nuklir.

“Perkiraan terburuk, yang didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan cukup WGU (uranium tingkat senjata) untuk satu senjata nuklir, sesingkat satu bulan. Iran dapat memproduksi WGU dalam jumlah signifikan kedua dalam waktu kurang dari tiga bulan setelah breakout dimulai. (Negara) itu bisa menghasilkan jumlah ketiga dalam waktu kurang dari lima bulan, di mana ia perlu menghasilkan beberapa WGU dari uranium alam,” laporan itu memperingatkan seperti dikutip dari Sputnik, Selasa (14/9/2021).

Dokumen tersebut menunjukkan perkiraan baru-baru ini oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang mengatakan bahwa pada 30 Agustus, Iran telah memproduksi 10 kg uranium yang diperkaya hampir 60 persen, dengan jumlah yang signifikan yang diduga cukup untuk membuat bahan peledak nuklir.

Baca juga: IAEA: Iran Produksi 200 Gram Logam Uranium yang Diperkaya



“Seiring dengan pertumbuhan stok ini, Iran juga dapat lebih cepat memproduksi WGU untuk bahan peledak nuklir,” laporan itu menduga.

Pakar nuklir menganggap uranium tingkat senjata sebagai bahan senjata nuklir dengan tingkat pengayaan 90 persen. Bom nuklir yang dijatuhkan Amerika Serikat (AS) di Hiroshima pada tahun 1945, salah satu dari dua senjata nuklir yang pernah digunakan di masa perang dan terhadap manusia, memiliki tingkat pengayaan 80 persen.

ISIS menunjukkan bahwa kegiatan pengayaan Iran dan produksi 60 persen uranium yang diperkaya, atau uranium yang diperkaya tinggi, terkait dengan langkah kunci dalam proses bertahap kenaikan secara tradisional dari uranium alami menjadi 90 persen uranium yang diperkaya.

“Uranium yang diperkaya enam puluh persen dapat digunakan secara langsung dalam senjata nuklir, di mana jumlah yang dibutuhkan sekitar 40 kg, dibandingkan dengan 25 kg dari 90 persen bahan yang diperkaya yang dibutuhkan. Akumulasi 60 persen uranium yang diperkaya Iran tetap merupakan langkah yang sangat provokatif dan berbahaya,” klaim laporan itu.

Lembaga pemikir tersebut mengakui bahwa mereka tidak memiliki bukti nyata bahwa Iran dengan sengaja mengejar senjata nuklir, menunjukkan bahwa negara itu hanya dapat bekerja untuk memproduksi 90 persen uranium yang diperkaya jika kepemimpinan memerintahkan produksinya atau bergerak menuju pembangunan senjata nuklir.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top