Lagi, AS Tak Akan Tekan Israel soal Dugaan Miliki Bom Nuklir

Kamis, 02 September 2021 - 09:14 WIB
Lagi, AS Tak Akan Tekan Israel soal Dugaan Miliki Bom Nuklir
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (kanan) bertemu Perdana Menteri Israel Naftali Bennett di Gedung Putih. AS tegaskan lagi tak akan menekan Israel soal dugaan memiliki senjata nuklir. Foto/REUTERS/Jonathan Ernst
A A A
TEL AVIV - Amerika Serikat (AS) telah menegaskan kembali perjanjian lamanya dengan Israel bahwa Washington tidak akan menekan negara Yahudi itu atas dugaan memiliki senjata atau bom nuklir .

Sebagi imbalannya, rezim Zionis tidak akan menggunakan, menguji, atau mengancam dengan menggunakan senjata nuklir mereka.

Baca juga: Iran: Ironis, Israel Bangun Fasilitas Senjata Nuklir tapi Diperlakukan Istimewa

Perjanjian lama itu sudah berumur 50 tahun atau dimulai sejak era Presiden Nixon.



Mengutip seorang pejabat Israel yang tak disebutkan namanya, Times of Israel dalam laporannya pada Kamis (2/9/2021) mengatakan penegasan kembali AS atas perjanjian itu dibahas dalam pertemuan Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Naftali Bennett selama akhir pekan lalu.

Dalam perjanjian setengah abad tersebut, Amerika telah setuju untuk tidak menekan Israel agar bergabung dengan Perjanjian Non-Proliferasi (NPT).

Perjanjian lama itu bermula dari perjanjian lisan 1969 antara Presiden AS Richard Nixon dan Perdana Menteri Israel Golda Meir.
Sementara presiden AS dan perdana menteri Israel berikutnya terus menjunjung tinggi komitmen informal ini, setelah Perang Teluk pada tahun 1991, pemerintah Israel mendorong untuk meresmikan perjanjian tersebut.

Presiden Bill Clinton menandatangani dokumen resmi pertama yang memungkinkan Israel, bebas dari tekanan AS, untuk mempertahankan pencegahan strategis senjata nuklirnya.

Dalam pertemuan pekan lalu, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett dan Presiden Biden juga membahas bagaimana menggagalkan ambisi Iran memperoleh senjata nuklir.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2314 seconds (11.97#12.26)