Raja Judi Makau Stanley Ho Meninggal di Usia 98 Tahun

loading...
Raja Judi Makau Stanley Ho Meninggal di Usia 98 Tahun
Raja judi Makau, Stanley Ho, meninggal dunia di usia 98 tahun pada Selasa (26/5/2020). Foto/REUTERS/Bobby Yip/File Photo
HONG KONG - Raja judi Makau, Stanley Ho , yang membangun kerajaan bisnis dari nol di bekas jajahan Portugal tersebut meninggal pada Selasa (26/5/2020). Sosok pebisnis flamboyan yang merupakan salah satu orang terkaya di Asia ini meninggal pada usia 98 tahun.

Meski dikenal sebagai raja judi, taipan yang suka menari ini menyarankan orang-orang terdekat dan tersayangnya untuk menghindari perjudian.

"Saya selalu memberi tahu anak-anak saya dan teman-teman baik saya; 'Demi Tuhan, jangan pernah bertaruh besar dan jika Anda bisa menghindarinya, jangan pernah bertaruh'," katanya kepada Far Eastern Economic Review pada 1999.



Dia telah memimpin salah satu bisnis judi paling menguntungkan di dunia melalui perusahaan andalannya, SJM Holdings (0880.HK), bernilai sekitar USD6 miliar.

Terlindung dari penantang oleh monopoli empat dekade pada perjudian, Ho membantu mengubah Makau dari semenanjung yang "mengantuk" yang dihiasi sarang judi tanpa jendela yang jorok menjadi pusat kasino terbesar di dunia.

Tetapi minat Ho di Makau, wilayah di pantai China tenggara di seberang muara Sungai Pearl di seberang Hong Kong, tidak terbatas pada roda roulette dan meja baccarat.

Perusahaan pribadinya, Sociedade de Turismo e Diversões de Macau atau STDM, memiliki saham mulai dari hotel-hotel mewah hingga helikopter dan balap kuda.

Ho kehilangan monopoli perjudiannya pada tahun 2002 ketika Makau dibuka untuk kompetisi, tiga tahun setelah wilayah itu kembali ke pemerintahan China. Aset utama STDM, SJM, menghadapi persaingan yang semakin ketat dari lima operator berlisensi lainnya di Makau termasuk miliarder Amerika Serikat Sheldon Adelson's Sands China (1928.HK).

Regulator AS mengatakan Ho dikaitkan dengan triad atau geng kriminal, sebuah tuduhan yang telah dia bantah. Namun, Ho mendapatkan pujian dari banyak penduduk Hong Kong dan Makau karena gaya bisnisnya yang suka berkelahi dan pekerjaan dermawannya.

Dia memelopori apa yang dikenal di Makau sebagai sistem junket VIP, di mana para perantara bertindak atas nama kasino dengan memberikan kredit kepada para penjudi dan mengambil tanggung jawab untuk menagih utang.



Sambil terbang antara Hong Kong dan Makau dengan helikopter, Ho yang cekatan mencintai tenis dan dansa ballroom—istri keempatnya adalah seorang guru tari—memasuki usia 80-an tahun. Dia mendekati pusat perhatian dan sering menghiasi kolom gosip selebriti.

Dia memiliki empat istri dan 17 anak yang dikenal, dan terpaksa merestrukturisasi bisnisnya setelah pertempuran hukum pecah dalam keluarga pada 2012 karena berebut kekayaannya. (Baca: Ini Sosok Perawat Covid-19 Kenakan Celana Dalam dengan APD Transparan )

Lahir di Hong Kong pada tahun 1921 dan terkait dengan keluarga kaya Ho Tung keturunan China dan Eropa, pengasuhan istimewa Ho berumur pendek. Pada usia 13 tahun, ayahnya kehilangan segalanya di pasar saham dan melarikan diri ke Vietnam, meninggalkan istri dan anak-anaknya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top