Tes Kejut, AS Ledakkan Bahan Peledak di Dekat Kapal Induk Tercanggih

Senin, 21 Juni 2021 - 07:25 WIB
loading...
Tes Kejut, AS Ledakkan Bahan Peledak di Dekat Kapal Induk Tercanggih
Angkatan Laut AS meledakkan bahan peledak di dekat kapal induk tercanggihnya, USS Gerald R Ford, di lepas Pantai Timur AS pada Jumat (18/6/2021). Foto/US Navy
A A A
WASHINGTON - Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) meledakkan bahan peledak di dekat kapal induk terbaru dan tercanggihnya, USS Gerald R Ford (CVN-78), sebagai tes kejut di laut.

Tes ini untuk mengetahui seberapa kuat kapal tersebut menghadapi guncangan sekaligus sebagai simulasi untuk kondisi pertempuran yang sebenarnya.

Baca juga: Israel Diminta Siapkan Serangan setelah Raisi Menang Pilpres Iran

Uji kejut untuk USS Gerald R Ford berlangsung pada hari Jumat pekan lalu di lepas Pantai Timur AS.

"Kapal induk ini dirancang menggunakan metode pemodelan komputer canggih, pengujian, dan analisis untuk memastikan kapal dikeraskan untuk menahan kondisi pertempuran, dan uji coba kejut ini memberikan data yang digunakan dalam memvalidasi kekerasan kejut kapal," kata Angkatan Laut AS.

Akun Twitter resmi USS Gerald R Ford melalui Twitter juga mengonfirmasi uji kejut tersebut. "Kepemimpinan dan kru menunjukkan kesiapan Angkatan Laut berjuang melalui keterkejutan, membuktikan kapal perang kami dapat menerima pukulan dan melanjutkan misi kami di ujung tombak Angkatan Laut," tulis akun resmi kapal induk tersebut, @Warship_78.

Meskipun Angkatan Laut telah melakukan uji coba kejut dengan kapal lain, uji coba terbaru dengan USS Gerald R Ford, kapal induk terbaru dan tercanggih layanan Angkatan Laut AS, menandai pertama kalinya sejak 1987 Angkatan Laut telah melakukan uji coba kejut dengan kapal induk.

Uji coba kejut kapal induk terakhir melibatkan kapal induk kelas Nimitz, USS Theodore Roosevelt.

Uji coba kejut dirancang untuk menguji bagaimana kapal perang Angkatan Laut bertahan terhadap guncangan parah dan mengidentifikasi potensi kerentanan terkait guncangan pada kapal tempur.

Baca juga: Dikawal 2 Kapal Perang, Kapal Induk AS Masuk Laut China Selatan

Sebuah studi tahun 2007, disponsori oleh Office of Naval Research dan dilakukan oleh program JASON MITRE Corporation, mengatakan uji coba kejut Angkatan Laut AS berasal dari pengamatan dari Perang Dunia Kedua.

"Selama konflik global besar, ditemukan bahwa meskipun ledakan 'nyaris terjadi' seperti itu tidak menyebabkan kerusakan lambung atau bangunan atas yang serius, guncangan dan getaran yang terkait dengan ledakan tetap melumpuhkan kapal, dengan merobohkan komponen dan sistem penting," bunyi laporan studi tersebut.

"Ledakan terdekat, meskipun kapal tidak menerima serangan langsung, akan mengirimkan gelombang tekanan tinggi yang merusak ke arah kapal," lanjut laporan itu, yang mencatat bahwa penemuan ini membuat Angkatan Laut menerapkan prosedur uji pengerasan kejut yang ketat.

Setelah menyelesaikan uji coba kejut kapal penuh, kapal induk akan kembali ke dermaga di Newport News Shipbuilding."Untuk ketersediaan tambahan yang direncanakan pertama, periode enam bulan di mana kapal akan menjalani modernisasi, pemeliharaan, dan perbaikan sebelum pekerjaan operasionalnya," kata Angkatan Laut AS seperti dikutip Business Insider, kemarin.

Sebagai kapal kelas satu, USS Gerald R. Ford telah mengalami pembengkakan biaya, keterlambatan pengembangan, dan kemunduran teknologi, tetapi Angkatan Laut terus maju dengan proyek tersebut.

Angkatan Laut berencana untuk memiliki kapal induk yang siap untuk ditempatkan pada tahun 2024, tetapi pada bulan Mei lalu, Laksamana Muda James Downey, pejabat eksekutif program untuk kapal induk, menyarankan bahwa layanan tersebut mungkin bisa sampai di sana lebih cepat.

Ada tiga kapal induk kelas Ford lainnya dalam berbagai tahap pengadaan dan pengembangan, yaitu USS John F Kennedy (CVN-79), USS Enterprise (CVN-80), dan USS Doris Miller (CVN-81).
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1948 seconds (11.210#12.26)