Keributan Wartawan dengan Keamanan Warnai Pertemuan Biden-Putin

loading...
Keributan Wartawan dengan Keamanan Warnai Pertemuan Biden-Putin
Keributan antara Wartawan dan pihak keamanan warnai pertemuan Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Foto/CNN
JENEWA - Kekacauan yang diwarnai dengan kontak fisik pecah di awal pertemuan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dengan Presiden Rusia Vladimir Putin . Itu terjadi ketika korps wartawan masing-masing negara terlibat saling dorong dengan pasukan keamanan dalam upaya mereka untuk mengakses satu-satunya foto bersama dari pembicaraan tersebut.

Kekacauan itu menjadi subplot minor untuk sebuah pertemuan yang monumental. Insiden itu membuat pidato pembukaan kedua pemimpin hampir tidak mungkin didengar selama satu-satunya kesempatan yang diharapkan untuk melihat mereka berbicara dan berinteraksi satu sama lain di depan kamera.

Saat dibuka, kedua kepala negara itu tampak bingung dengan apa yang sebenarnya terjadi dan mengganggu mereka untuk memulai pidato. Pada satu titik, Biden muncul untuk bertanya kepada Menteri Luar Negeri Antony Blinken apa yang terjadi.

Biden dan Putin pada akhirnya menyampaikan pidato singkat yang ditayangkan langsung oleh televisi di sebuah ruangan penuh buku dengan suara obrolan di belakang kamera. Selama beberapa saat, para pemimpin negara itu duduk diam menunggu korps pers untuk diam dengan nyaman.

Baca juga: Dua Kekuatan Besar Bertemu, Biden-Putin Terlibat Diskusi Berjam-jam

Terkadang, pemandangan begitu kacau sehingga beberapa wartawan yang memadati ruangan menghalangi pandangan kamera para pemimpin selama momen singkat akses pers di dalam Villa La Grange.



"Pergi, tolong," kata seseorang dengan aksen Rusia kepada wartawan saat itu berakhir.

Di balik layar, akses pers ke pertemuan itu telah sangat dinegosiasikan, dengan jumlah yang sama untuk masing-masing pihak. Baik pejabat Rusia maupun Amerika tampaknya mencoba menjelaskan siapa yang diizinkan masuk dan siapa yang harus tetap berada di luar.

Kelompok 13 jurnalis, fotografer, dan operator kamera Amerika yang bepergian dengan Presiden - yang dikenal sebagai press pool - tidak semuanya berhasil masuk ke ruangan setelah pertemuan agresif dengan media Rusia. Beberapa wartawan ditinggalkan di luar saat kedua presiden muncul untuk sesi foto.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top