Penjelasan Lengkap Pemerintah Arab Saudi Soal Pelaksanaan Haji Tahun Ini

loading...
Penjelasan Lengkap Pemerintah Arab Saudi Soal Pelaksanaan Haji Tahun Ini
Jamaah melaksanakan tawaf di Kabah, Masjidilharam di Arab Saudi. Foto/REUTERS
RIYADH - Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi menegaskan bahwa pemerintah Kerajaan Saudi selalu menaruh perhatian yang besar terhadap keselamatan, kesehatan dan keamanan jemaah haji, dan menjadikannya sebagai prioritas.

Berbagai kebijakan yang diambil Arab Saudi pun sesuai tujuan Syariah Islam dalam melestarikan jiwa manusia, sambil menyediakan semua fasilitas yang diperlukan yang memfasilitasi peziarah untuk melakukan ritual haji dan umrah, dan memungkinkan mereka mencapai tempat-tempat suci dengan lancar dan mudah.

Arab Saudi telah mendapat kehormatan selama sepuluh tahun terakhir melayani lebih dari 150 juta peziarah, baik untuk haji dan umrah.

Baca juga: Arab Saudi Putuskan Haji Hanya untuk 60.000 Jamaah Dalam Negeri



“Melihat perkembangan yang terus berlanjut dari pandemi Virus Corona (Covid 19) yang sedang berkembang dan munculnya varian baru, otoritas yang berwenang telah bekerja memantau situasi kesehatan global, untuk memastikan kinerja dan fasilitasi pelaksanaan ibadah haji sesuai model yang optimal, mengingat perkembangan pesat yang mengiringi wabah ini,” papar Kementerian Haji dan Umrah Saudi.

Baca juga: Saudi Batasi Haji, Menag: Kita Fokus Persiapkan Haji 1443 H

Pemerintah Saudi terus memantau sejauh mana kemajuan negara-negara di dunia dalam mengimunisasi warga dan penduduknya, dan jumlah infeksi di sana, bersama dengan peringatan akan bahaya peningkatan penyebaran infeksi dan dampaknya dalam pertemuan manusia, yang dikeluarkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan dari otoritas terkait di Kerajaan dan di banyak negara.

“Mengingat sifat kerumunan selama haji, yang meluas pada waktu yang berbeda di tempat yang berbeda dan spesifik sesuai dengan urutan melakukan ritual, yang membuat penerapan tingkat tertinggi tindakan pencegahan kesehatan menjadi hal yang sangat penting, untuk melindungi kesehatan para peziarah dan memastikan keselamatan mereka,” papar pernyataan Kementerian Haji dan Umrah Saudi.

Pemerintah Saudi pun memutuskan membatasi ketersediaan pendaftaran bagi mereka yang ingin menunaikan ibadah haji tahun 1442 Hijriah kepada warga dan penduduk di dalam Kerajaan Arab Saudi saja, melalui jalur elektronik jemaah yang akan diluncurkan oleh Kementerian Haji dan Umrah.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top