Erdogan kepada Putin: Israel Harus Diberi Pelajaran

loading...
Erdogan kepada Putin: Israel Harus Diberi Pelajaran
Presiden Turki Recey Tayyep Erdogan. Foto/Al Jazeera
ANKARA - Presiden Turki , Recep Tayyep Erdogan , mengatakan kepada koleganya Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa komunitas internasional harus memberi pelajaran dan pencegahan yang kuat kepada Israel atas perilakunya terhadap Palestina .

"Erdogan membuat pernyataan itu selama panggilan telepon dengan Putin pada hari Rabu," kata Direktorat Komunikasi Kepresidenan Turki, di tengah meningkatnya kekerasan di Yerusalem Timur dan Jalur Gaza yang diduduki seperti dikutip dari Al Jazeera, Kamis (13/5/2021).

Pernyataan Turki pada hari Rabu mengatakan Erdogan menekankan perlunya komunitas internasional untuk memberi Israel pelajaran dan pencegahan yang kuat. Ia juga mendesak Dewan Keamanan PBB untuk segera campur tangan dengan pesan yang tegas dan jelas kepada Israel.



Pernyataan itu mengatakan Erdogan menyarankan kepada Putin bahwa pasukan perlindungan internasional untuk melindungi Palestina harus dipertimbangkan.

Baca juga: Erdogan dan Putin Bahas Agresi Israel, Turki Siap Intervensi

Erdogan akhir tahun lalu menyatakan keinginan untuk melihat hubungan antara Turki dan Israel membaik, setelah bertahun-tahun perselisihan tentang pendudukan Tel Aviv di Tepi Barat dan perlakuannya terhadap Palestina.

Turki, yang pada 1949 menjadi negara mayoritas Muslim pertama yang mengakui Israel, pertama kali memutuskan hubungan dengan Israel pada 2010.

Itu terjadi setelah 10 aktivis Turki pro-Palestina dibunuh oleh pasukan komando Israel yang menaiki kapal milik Turki, Mavi Marmara, yang merupakan bagian dari armada yang mencoba mengirimkan bantuan dan mematahkan blokade maritim Israel selama setahun di Gaza.

Blokade Israel di Jalur Gaza yang diduduki telah dilakukan sejak Juni 2007, ketika Israel memberlakukan blokade darat, laut, dan udara di daerah tersebut.

Baca juga: Erdogan Kecam Israel: Serangan terhadap Masjid Al-Aqsa Adalah Serangan terhadap Kami



Mereka memulihkan hubungan pada 2016, tetapi hubungan memburuk lagi pada 2018.

Pada Mei tahun itu, Ankara menarik utusannya karena serangan mematikan terhadap warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung yang memprotes keputusan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump untuk memindahkan kedutaan Amerika dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Erdogan dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kerap terlibat perang kata-kata, tetapi kedua negara terus berdagang satu sama lain.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top