Kelompok Ini Desak Selandia Baru Putuskan Hubungan Pertahanan dengan Indonesia

loading...
Kelompok Ini Desak Selandia Baru Putuskan Hubungan Pertahanan dengan Indonesia
Kelompok kriminal bersenjata di Papua Barat, Indonesia. Foto/ABC.net.au
WELLINGTON - Jaringan kelompok nasional “West Papua Action Aotearoa” mendesak Selandia Baru untuk memutuskan semua hubungan pertahanan dengan Indonesia . Kelompok tersebut juga mendesak Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta untuk berbicara tentang krisis di Papua Barat .

"Menteri Luar Negeri kita harus menggunakan kekuatannya dan mengangkat suaranya atas nama orang Aotearoa melawan penumpasan militer dan pelabelan teroris yang mengancam kehidupan dan keselamatan semua orang asli Papua Barat," kata juru bicara jaringan tersebut, Catherine Delahunty, Senin (10/5/2021).

Baca juga: Indonesia Kerahkan 'Pasukan Setan', Benny Wenda 'Merengek' pada Dunia



“Pada saat kritis ini, kami juga meminta dia untuk mengumumkan pemutusan hubungan pertahanan dengan Indonesia dan ekspor semua barang militer, persenjataan dan komponen senjata ke Indonesia," ujarnya, yang dilansir Scoop.co.nz.

"Langkah ini penting untuk memastikan bahwa Aotearoa tidak terlibat dalam dengan cara apa pun dalam kekerasan di Papua Barat."

“Dia perlu segera menantang penunjukan kelompok perlawanan di Papua Barat sebagai teroris. Definisi luas terorisme di bawah undang-undang kontra-terorisme memberikan kekuatan luas kepada pasukan keamanan untuk menahan tersangka tanpa dakwaan dan menahan mereka untuk waktu yang lama tanpa pengadilan. Segala bentuk perlawanan sekarang dapat dicap sebagai 'teroris' di wilayah di mana sentimen pro-ketergantungan dan dukungan pasif untuk perlawanan bersenjata semakin dalam. Sejumlah besar pasukan telah dipindahkan ke Papua Barat dan dampak hak asasi manusia diidentifikasi oleh kelompok-kelompok seperti Human Rights Watch dan Amnesty."

Menurutnya, contoh spesifik dari penyalahgunaan kekuasaan semacam ini dalam 24 jam terakhir adalah penangkapan Juru Bicara Internasional untuk KPNB, Victor Yeimo, terkait aksi protes di Papua Barat pada tahun 2019.

"Kami sangat setuju dengan pernyataan Nanaia Mahuta tanggal 21 April 2021 bahwa hak asasi manusia harus didekati dengan cara yang konsisten di daerah agnostik. Jika nyawa ingin diselamatkan, kebutuhan yang mendesak adalah diakhirinya pendekatan militeris Indonesia. Kami mendesak Menteri menerapkan komitmennya terhadap hak asasi manusia dengan mendesak penghentian segera semua operasi militer di Papua Barat," paparnya.

Baca juga: Ikut Campur Papua Barat, Batalion di PNG Siap Perang dengan Indonesia

Selandia Baru diketahui mengekspor suku cadang pesawat militer ke militer Indonesia dan juga mengekspor senjata kecil ke pelanggan yang dirahasiakan di negara ini.



Sementara itu, sebelumnya mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo dalam wawancara siaran langsung di TV-One mengkritik keputusan pemerintah Presiden Joko Widodo pada 5 Mei yang menyatakan KKB Papua Barat atau OPM sebagai "organisasi teroris".

Menurutnya, masalah Papua rumit dan tidak dapat diselesaikan dengan angkatan bersenjata saja.

“Papua tidak bisa diselesaikan dengan operasi militer,” katanya.

Gatot Nurmantyo mengatakan operasi militer tidak akan menyelesaikan akar penyebab konflik di Papua.

“Saya sedih mendengar pasukan berangkat ke Papua untuk berperang. Itu gambar yang menurut saya membuat saya sedih," ujarnya.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top