Kasus COVID-19 di India Kembali Tembus 400 Ribu

loading...
Kasus COVID-19 di India Kembali Tembus 400 Ribu
Kasus COVID-19 di India kembali temus 400 ribu di tengah lonjakan permintaan tabung gas hingga 7 kali lipat. Foto/NBC News
NEW DELHI - Kasus infeksi COVID-19 di India kembali mencapai rekor harian pada Kamis (6/5/2021)di saat permintaan oksigen meningkat tujuh kali lipat.

Kementerian Kesehatan India melaporkan 412.262 kasus baru COVID-19, mendorong jumlah total infeksi di negara itu menjadi lebih dari 21 juta. Ini adalah kedua kalinya jumlah kasus COVID-19 di negara Asia Selatan itu tembus 400 ribu.

Kementerian Kesehatan India juga melaporkan 3.980 kematian dalam 24 jam terakhir, sehingga totalnya menjadi 230.168. Para ahli yakin kedua angka itu kurang dari jumlah yang sebenarnya seperti dikutip dari AP.

Sementara itu, seorang pejabat pemerintah mengatakan permintaan oksigen rumah sakit telah meningkat tujuh kali lipat sejak bulan lalu. Kelangkaan ini terjadi ketika India berjuang untuk mendirikan pabrik oksigen besar dan mengangkut tanker kriogenik, silinder dan oksigen cair. India membuat jembatan laut pada Selasa lalu untuk mengangkut tanker oksigen dari Bahrain dan Kuwait di Teluk Persia.

Baca juga: WHO: India 'Sumbang' Separuh dari Total Kasus Harian Covid-19 Dunia



Sebagian besar rumah sakit di India tidak dilengkapi dengan pabrik independen yang menghasilkan oksigen langsung untuk pasien. Akibatnya, rumah sakit biasanya mengandalkan oksigen cair, yang dapat disimpan dalam silinder dan diangkut dalam kapal tanker kriogenik. Namun di tengah lonjakan, pasokan di tempat-tempat yang terkena dampak paling parah seperti New Delhi semakin menipis.

Menteri Kesehatan Harsh Vardhan mengatakan India memiliki cukup oksigen cair tetapi menghadapi kendala kapasitas untuk memindahkannya. Sebagian besar oksigen diproduksi di bagian timur India sementara permintaan meningkat di bagian utara dan barat.

K. Vijay Raghvan, penasihat ilmiah utama pemerintah, mengatakan fase pandemi ini adalah waktu yang sangat kritis bagi negaranya.

Amerika Serikat (AS), Inggris, Jerman, dan beberapa negara lain sedang terburu-buru melakukan terapi, tes virus cepat dan oksigen, bersama dengan bahan yang dibutuhkan untuk meningkatkan produksi domestik vaksin COVID-19 guna mengurangi tekanan pada infrastruktur kesehatan India yang rapuh.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top