Jet Tempur F-15C AS Tembakkan Rudal Terjauh dalam Sejarah

loading...
Jet Tempur F-15C AS Tembakkan Rudal Terjauh dalam Sejarah
Jet tempur F-15C Eagle Angkatan Udara Amerika Serikat. Foto/US Air Force
WASHINGTON - Sebuah pesawat jet tempur F-15C Eagle Angkatan Udara (AU) Amerika Serikat (AS) menembakkan rudal air-to-air terjauh dalam sejarah AU Amerika.

Angkatan Udara AS pada Rabu (14/4/2021) mengungkap bahwa tembakan rudal bersejarah itu dilesatkan dalam uji coba baru-baru ini.

Baca juga: Pria Cacat Dikremasi Hidup-hidup, Gantikan Mayat Pria Kaya yang Minta Dikubur

"Pesawat tempur itu menembakkan AIM-120 Advanced Medium-Range Air-to-Air Missile (AMRAAM) ke target drone BQ-167 dan mencetak 'kill' dari jarak terjauh yang pernah tercatat selama uji coba di Pangkalan Angkatan Udara Tyndall di Florida pada bulan Maret," kata Sayap ke-53 AU Amerika dalam sebuah pernyataan yang dilansir Business Insider, Kamis (15/4/2021).

Sayap ke-53 tidak mengungkap dengan tepat berapa jarak tembakan rudal yang dibanggakan itu. Alasannya, informasi itu bisa berharga bagi musuh, terutama mengingat upaya yang sedang berlangsung oleh saingan AS untuk mengembangkan rudal air-to-air jarak jauh untuk meningkatkan kebuntuan dalam pertempuran di udara atauair-to-air.



Senjata yang ditembakkan selama pengujian bulan lalu adalah AIM-120D, versi terbaru dari rudal air-to-air segala cuaca, di luar jangkauan visual yang pertama kali memasuki layanan pada awal 1990-an.

Tidak jelas apakah senjata atau pesawat yang terlibat dalam uji coba itu dimodifikasi dengan cara apa pun.

Angkatan Udara berencana untuk mengganti AMRAAM dengan senjata yang disebut AIM-260 Joint Advanced Tactical Missile, rudal air-to-air jarak jauh yang diharapkan dapat bersaing lebih baik dengan beberapa sistem yang dikembangkan oleh rival AS, seperti sebagai rudal PL-15 China.

Angkatan Udara juga mengejar jalur upaya lain sebagaimana para pesaing Amerika melakukan hal yang sama.

Menurut Angkatan Udara, pesawat yang digunakan untuk meluncurkan rudal adalah platform tempur terhormat yang telah melayani Angkatan Udara AS selama beberapa dekade. Sebuah F-15 tidak pernah ditembak jatuh dalam pertempuran air-to-air.



Tetapi usia lama rata-rata jet tempur F-15C/D Angkatan Udara hampir 40 tahun, dan sekitar 75% armada terbang melewati masa layanannya.

Baca juga: China Sarankan Jepang Buang Saja 1,25 Juta Ton Air Nuklir Fukushima ke AS

Angkatan Udara bermaksud untuk terus mengganti semua pesawat tempur ini dengan F-35A Lightning II Joint Strike Fighter generasi kelima atau F-15 Eagle II generasi keempat yang canggih, yang sebelumnya dikenal sebagai F-15EX. Layanan tersebut telah menerima Eagle baru pertama pada bulan Maret.

Uji coba rudal itu dilakukan oleh Skuadron Tes dan Evaluasi ke-28 bekerja sama dengan Skuadron Senjata Tempur ke-83.

"Tes itu menggunakan infrastruktur pengujian senjata jarak jauh yang ada dan meletakkan dasar untuk memodernisasi kemampuan jangkauan dalam mendukung pengujian senjata jarak jauh di masa depan di Eglin-Gulf Test and Training Range," imbuh pernyataan Sayap ke-53.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top