NYT: Ledakan di Fasilitas Nuklir Natanz Iran Diaktifkan dari Jarak Jauh

loading...
NYT: Ledakan di Fasilitas Nuklir Natanz Iran Diaktifkan dari Jarak Jauh
Kompleks fasilitas pengayaan uranium Natanz, selatan Teheran, Iran. Foto/REUTERS/Raheb Homavandi
TEHERAN - Ledakan yang menyebabkan pemadaman listrik di fasilitas nuklir Natanz , Iran, pada Minggu dini hari dipicu oleh alat peledak yang diaktifkan dari jarak jauh. Itu merupakan laporan New York Times (NYT) hari Selasa yang mengutip sumber intelijen.

Media Israel, Channel 13, juga menerbitkan laporan serupa yang menyatakan sebuah alat peledak ditempatkan di dekat jalur listrik utama dan diledakkan pada dini hari yang menyebabkan seluruh fasilitas nuklir berhenti berfungsi.

Baca juga: Mossad di Balik Serangan Siber di Fasilitas Nuklir Natanz Iran

Untuk sementara ini, Iran tidak mengakui rincian laporan media AS dan Israel tersebut. Meski demikian, para pejabat Teheran menuduh Israel sebagai pelaku sabotase di fasilitas pengayaan uranium tersebut.

Mantan Kepala Organisasi Energi Atom (AEOI) Iran, Fereydoon Abbasi-Davani, mengakui kehebatan dari skema sabotase tersebut.



“Skema musuh sangat bagus. Saya melihatnya dari sudut pandang ilmiah. Mereka memikirkannya, menggunakan ahli mereka dan merencanakan ledakan sedemikian rupa sehingga listrik utama dan kabel listrik akan rusak," kata Abbasi-Davani kepada stasiun televisi pemerintah Iran.

Menurut media berbahasa Ibrani, Maariv, sumber-sumber intelijen memperkirakan akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum Iran memperbaiki kerusakan tersebut.

Baca juga: Ledakan di Fasilitas Nuklir Natanz Iran Adalah Operasi Rahasia Israel

Wakil Presiden Iran Eshaq Jahangiri telah mengatakan bahwa orang-orang harus bertanggung jawab atas perlindungan Natanz, karena serangan terhadapnya dapat menyebabkan konsekuensi bencana bagi reputasi, ekonomi, dan keamanan Iran.

Sementara itu, pejabat pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada hari Senin menyatakan keprihatinan mereka bahwa ledakan hari Minggu dapat menyebabkan Teheran memindahkan proyek nuklirnya ke lokasi yang lebih dalam di bawah tanah.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top