Inggris Dikhawatirkan Jadi Tempat 'Berkumpul' Mutasi Covid-19

loading...
Inggris Dikhawatirkan Jadi Tempat Berkumpul Mutasi Covid-19
Ilustrasi
LONDON - Kesehatan Masyarakat Inggris (PHE) mengatakan bahwa para ilmuwan telah menemukan mutasi jenis virus Corona Inggris yang mereka anggap dapat membuat Covid-19 lebih kebal terhadap vaksin. Penemuan ini menambah panjang daftar mutasi Covid-19 yang ditemukan di Inggris.

Julian Tang, seorang profesor dan ahli virologi klinis di Universitas Leicester, telah memperingatkan bahwa Inggris berisiko berubah menjadi "tempat peleburan" untuk mutasi baru dari jenis virus Corona.

Baca: Mutan Virus COVID-19 Delapan Kali 'Lebih Ganas' Daripada yang Asli



Dia mengatakan bahwa pengumuman PHE baru-baru ini tentang penemuan mutasi baru strain tersebut adalah "perkembangan yang mengkhawatirkan".

"Jaminan dari studi terbaru yang menunjukkan bahwa vaksin mRNA (Moderna) masih akan menawarkan perlindungan optimal terhadap varian asli Inggris, mungkin tidak lagi berlaku," ucapnya, seperti dilansir Sputnik.

Pernyataan itu muncul tidak lama setelah Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock mengatakan kepada House of Commons bahwa pemerintah dan perusahaan farmasi sedang melakukan diskusi tentang apakah diperlukan penyesuaian pada vaksin untuk membuatnya lebih efektif melawan mutasi baru strain tersebut.

Baca: Hadapi 3 Varian COVID, Peneliti: Indonesia Bakal Dihadang 2 Masalah Besar

"Kami bekerja dengan perusahaan farmasi dan dengan para ilmuwan untuk memahami apakah modifikasi tersebut diperlukan, di mana mereka dibutuhkan, dan bagaimana mereka dapat dibawa untuk digunakan di garis depan secepat dan seaman mungkin. Ini jelas merupakan sebuah pertimbangan yang sangat penting mengingat varian baru yang telah kami lihat," tegas Hancock.

Dia berbicara ketika disaat yang sama PHE mengatakan mereka sedang memantau situasi "dengan cermat". "Intervensi semua intervensi kesehatan masyarakat yang diperlukan sedang dilakukan, termasuk pelacakan kontak yang ditingkatkan dan tindakan pengendalian," kata PHE.

Baca: Ada 4000 Varian Virus yang Menyebabkan Covid-19 ‘Menyerang’ Dunia



Ini mengikuti pernyataan PHE sebelumna yang menyatakan bahwa mutasi E484K telah terdeteksi pada setidaknya 11 sampel strain B.1.1.7 Inggris, yang sebelumnya digambarkan sebagai sesuatu yang hingga 70 persen lebih menular daripada varian yang sudah ada sebelumnya.

E484K, yang saat ini ada dalam varian yang muncul di Afrika Selatan dan Brazil, diyakini membantu virus Corona melawan vaksin dan terapi antibodi serta menginfeksi mereka yang telah melawan Covid-19.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top