Langgar Lockdown, Polisi Inggris Bubarkan Acara Pernikahan

loading...
Langgar Lockdown, Polisi Inggris Bubarkan Acara Pernikahan
Polisi Inggris bubarkan acara pernikahan yang melanggar aturan lockdown. Foto/Ilustrasi
LONDON - Sebuah acara pernikahan di Inggris terpaksa dibubarkan oleh kepolisian setempat karena dianggap melanggar aturan penguncian ( lockdown ). Pasalnya, acara tersebut menghadirkan 400 tamu undangan sementara pemerintah setempat hanya mengizinkan enam orang untuk hadir.

Pernikahan saat ini seharusnya berlangsung hanya dalam "keadaan luar biasa".

Namun, petugas menemukan ratusan orang berkumpul di Stamford Hill, London utara, dengan jendela tertutup untuk mencegah orang melihat ke dalam. Penyelenggara pernikahan sekarang bisa didenda hingga Rp191 juta dan lima lainnya dikenai hukuman Rp3,8 juta.





"Ini benar-benar pelanggaran hukum yang tidak dapat diterima," kata Inspektur Kepala Detektif Marcus Barnett.

"Orang-orang di seluruh negeri membuat pengorbanan dengan membatalkan atau menunda pernikahan serta perayaan lainnya dan tidak ada alasan untuk jenis perilaku ini," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (22/1/2021).

Pernikahan tersebut berlangsung di Sekolah Gadis Yesodey Hatorah, yang melayani keluarga Yahudi Haredi di daerah tersebut, rumah bagi komunitas Yahudi Ortodoks terbesar di Eropa.



Baca juga: Kekurangan Orang, Sinovac Akui Alami Kesulitan Distribusikan Vaksin
Baca juga: Pertama di Inggris, Masjid Jadi Pusat Vaksinasi COVID-19
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top